Daisypath Happy Birthday To Me tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Blog's Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Thursday, 27 September 2012

Alhamdulillah

Assalamualaikum & hai. :)

Alhamdulillah, rumah dah 85% siap kemas. So the rest aku boleh harap kat abang-abang and Inche Bapak untuk settle kan. :D Next week aku tak dapat nak balik rumah. Sebab next week ada Kmbara Sufi X dan seminar apa tah. Lupa dah.

Alhamdulillah, masalah registration subjects untuk semester ni dah settle. Thanks to Puan Hani sebab samggup tolong settle kan cepat sebab aku terdesak sangat nak kan invoice. Tapi aku kena jumpa dengan AHOD ChemEng gak dalam next week sebab pihak registrar letak aku bawah short sem student, bukan naik satu sem. Aku kena sabarkan hati ni dengan masalah tersilap register core aku ni. Risau pun ada gak sekarang ni. Takut-takut kang end up nak graduate nanti, registrar cakap aku tak cukup satu sem. Haru kang.

Alhamdulillah, result final exam sem lepas dah keluar. Walaupun aku masih tak mampu kembalikan kegemilangan zaman diploma dulu (ayat poyo habis), tapi aku bersyukur sangat sebab aku pass semua subjects walaupun last sem tu memang dasyat sangat. Aku rasa dengan keadaan aku yang tak sempat siap soalan, memang satu rezeki dari Allah bila aku pass dengan baik kali ni. Hurm, lecturers UTP ni dasyat jugak when its come to tanda papers ek.. Dalam masa 19 hari dari last paper aku hari tu, hari ni result dah keluar dah. Memang laju mereka tanda paper.

Alhamdulillah, sem baru ni aku mula dengan semangat yang cukup kuat dan segar. Mungkin penangan perasaan gembira sebab dah berpindah dekat negeri yang sama dengan tempat belajar kot. So boleh balik selalu. Haha.

Untuk semua perkara yang berlaku ini, alhamdulillah, terima kasih ya Allah. :D

Till next post,

Assalamualaikum & peace be upon you.

Thursday, 13 September 2012

Keluar Dari Pertapaan

Assalamualaikum & hello. :)

Sebulan lebih aku tak post new entry. Last sekali 28 July dulu.. Sebabnya aku tak post ialah aku busy dengan project and study (kalau korang percaya itu ialah main reason nya lah.. teeheee), dan sebab setiap kali aku cuba nak type, aku terus hilang arah. Banyak sangat nak share sampai last sekali semuanya aku cuma share di sudut paling dalam otak and hati ni aja. Kihkihkih..

Okay, back to the business. Actually aku nak share 2 3 4 benda yang berlaku sekarang ni dalam ruang lingkup hidup aku. Hidup aku okay, bukan isu semasa dunia. Kalau rasa tak penting tu, takyah la baca.. Pergi lah baca buku ke apa ke. Hihihi.

Actually aku baru habis final exam last Friday (7th Sept), and sekarang tengah cuti untuk seminggu. Sepatutnya cuti sem aku kali ni bukan seminggu, tapi 4bulan. Tapi disebabkan AHOD kata aku kena graduate awal, sama-sama dengan batch MAY09, so sem September nanti aku kena belajar, tak boleh cuti. Kiranya dari bulan January awal tahun hari tu, sampai May tahun depan, aku study non-stop lah. Lepas tu inshaAllah aku akan pergi internship dalam penghujung May tahun depan. Doakan aku dapat tempat intern ye. Risau pulak bila dengar ada kawan-kawan yang masih tak dapat-dapat lagi tempat intern ni.

By the way, since sem September tak ramai students on-campus, so V5 nak kosongkan 1 block untuk students perempuan. And block yang diorang decide untuk tutup tu block aku sekarang. Disebabkan tu, aku pun diberi lah satu bilik baru. Current house aku kat block G, level 4. And aku dapat new house kat block sebelah je, block H. Tapi sebelah je pun, dia kasi level 4 jugak. Dah la tak ada lif, tak ada jambatan connect 2 block tu, and aku kena transfer barang-barang aku dari level 4 naik level 4 semula. Patah riuk pinggang aku angkut buku yang punya lah banyak tu. Baru 4 sem belajar, tapi buku macam dah 4 tahun belajar. ~_~' Alhamdulillah, aku berjaya juga pindah barang masuk ke bilik baru. Tapi tak sempat kemas lagi dah kena balik. Jadi InshaAllah Rabu depan aku start kemas slow slow. Selasa depan baru balik kampus kot. Sebab Selasa aku tak ada kelas. Teehee.

Selain kena kemas and pindah barang-barang kat kampus, aku kena kemas and pindah barang-barang dekat rumah. Sebabnya, family aku akan berpindah ke Manjung Isnin ni. Sekarang aku tengah busy menolong kemas barang-barang lah ni. Memang cuti sem seminggu ni habis dengan mengemas aja lah. Hahaha. Rasanya baru 50% dari semua barang-barang yang dah berkemas ni. And nanti lepas dah turun kan barang dekat rumah baru pun, aku tak dapat nak terus tolong keluarkan barang-barang kot. Sebab kena balik kampus hari Selasa. Syukur lah Manjung dengan Tronoh tu dekat aja. Kalau naik bas henti-henti tu pun dalam sejam lebih je. Maybe weekend next week kena balik rumah lagi laa, supaya boleh tolong parents aku mengemas. Kesian lah kalau nak harap diorang buat semua sendiri.

Emak dah la bukan sehat sangat. Semalam masuk hospital. Risau gak aku ni. Syukur lah rumah nanti dah dekat dengan kampus. Weekend boleh selalu balik. Hurm, sedih juga sebenarnya nak tinggalkan Klang ni. Tapi tak pe lah, ada rezeki aku turun gak Klang ni nanti-nanti. And mana lah tau dapat internship kat area sini. Hehe.

New sem nanti kiranya aku dah masuk 3rd year 1st sem lah. Sekejap aja dah masuk 3rd year. Sampai sekarang aku masih percaya tak percaya aja akhirnya aku decide untuk ambil chemical engineering. Course yang paling tak terlintas kat kepala selama ni. Dalam masa dua tahun dari sekarang, InshaAllah aku akan habis belajar engineering ni. Hari tu ada tanya pendapat Bapak, kalau aku nak sambung master, nak terus dengan Chem Eng or nak ambil MBA? And Bapak suggest MBA, something yang aku rasa aku lebih prefer pun. Aku rasa kalau aku tak jadi ambil MBA pun, maybe aku akan ambil pure chemistry or statistic. Aku tak ada minat nak sambung master dalam engineering actually. But it is just for now, mana tau dalam masa 2 tahun nanti keputusan aku berubah lagi. Lagipun, sekarang aku tak nampak lagi apa yang ada kat depan aku. Allah aja yang tahu. So aku cuma mampu rancang secara kasar macam ni aja lah.

And target aku untuk ambil Diploma Syariah tu aku rasa aku nak teruskan. Maybe lepas dah kerja dalam 3 bulan, aku akan cari tempat untuk sambung. Tak sabarnya nak sambung Diploma Syariah tu. :) Tapi kalau dalam masa 3 bulan tu aku masih tak dapat nak kumpul at least half dari duit umrah untuk 3 orang, maybe aku akan postpone diploma tu kot.

Aish, apa yang aku merepek cerita semua ni kat sini sebenarnya? Huhu.

Doakan Emak and Bapak terus sehat ye. InshaAllah lepas ni akan rajin sikit nak update blog sebab next sem tak busy sangat. InshaAllah. :)

Assalamualaikum and peace be upon you.

Monday, 25 June 2012

Unbreakable : Tackling Life's Struggles ; 3 Tahun Lalu

Assalamualaikum & hai.

Hari jumaat ni, genap 3 tahun usia blog aku yang carca marba ni. Macam-macam benda dan perkara yang aku cerita dalam ni. Dan ini adalah entry aku yang ke 300. Maksudnya average setahun seratus entries la kan..? Haha, karut!

Masa mula-mula buat blog dulu, blog ini adalah private. Tak ada orang lain yang dapat baca apatah lagi nak follow. Tapi sekarang dah tak lagi. Sapa nak baca, sila la. Sapa nak follow pun silakan. Cuma masih ada few entries yang di'private'kan untuk bacaan aku sendiri.

Kalau aku baca entries di awal-awal kewujudan blog ni, aku selalu rasa macam nak hentak kepala. Apa-ke-jadah-nya yang aku post pun aku tak faham lah. Mengarut sangat! Dari benda-benda mengarut harian, sampai ke cerita hati perasaan, sampai cerita yang merosakkan ukhwah aku sendiri, then pergi ke cerita patah hati dengan semua kehidupan keliling, sampailah akhirnya tersedar akan hakikat hidup aku ni, sehingga mempengaruhi penulisan aku, 'bajet-makin-matang' saja entries aku lately ni.

Tapi itu lah hakikat manusia. Semakin meningkat usia, semakin banyak pengalaman hidup, maka semakin matang lah pemikiran dan cara hidup. Sama lah dengan aku. Sebab tu, kalau tengok penulisan aku pun, makin lama makin lain dari mula-mula dulu.

By the way, untuk birthday blog ni yang ke-3, aku nak share 10 benda yang kita kena sentiasa ingat bila nak handle masalah. Actually aku dapat ni dari ceramah yang aku dengar last week, daripada Shyakh Waleed Basyouni. Tajuk ceramah ni ialah 'Unbreakable : Tackling Life's Struggles'.

So here we go, 10 things that we should always remember:
  1. Trust Allah SWT. - He love us. So kita kena sentiasa bertawakal kepada Allah selepas kita berusaha. Allah akan sentiasa memberikan apa yang kita perlukan. Itu janji Allah. Dan Allah sentiasa bersama-sama kita. Itu juga janji Allah.                                                                                                                     
  2. After a hard time only there will come easy things. - Bila kita mula rasa tak larat menanggung berat beban masalah kita tu, kita kena push diri kita. Push ourselves in the hard time. Selagi kita tak push, selagi tu kita tak akan keluar dari masalah tu. Try to give more effort when we are in the critical part. When we think that we will never change, then go on push ourselves, do not ever stab back!                                                                                                               
  3. Think why Allah put us in that position. - Kita kena berfikir tentang apa hikmah disebalik setiap perkara yang berlaku dalam hidup kita. Allah give some pressure in our life so that we will become the valuable diamond in our life, not the carbon that will break after getting into pressure. And Allah put some 'shark' into our life to make us keep active, strong, and lively.                                                          
  4. Do not ever make our problem block our mind. - Keep our dream as our way of success. And remember that we have to keep moving to make a life, do not ever try to stop.                                                               
  5. Make sure our failure not defeat us from inside. - Whenever we failed, do not fell down or lose. Jadi macam pokok kelapa, bila ditiup angin, pokok kelapa membengkok, tapi selepas tu balik ke keadaan asalnya semula.                                                                                                                                       
  6. Look at the problem, discover how and why it happen. - Find the root (basic/foundation) of the problem.                                                                                 
  7. Watch very carefully with our word whenever we in a problem. - Always watch our word when we talk about our problem. Jangan cakap ayat yang tak elok, contohnya 'sial lah jadi macam ni pulak'.                                     
  8. Be optimistic with the problem. - Kita kena sentiasa mencari hikmah and pandang setiap masalah yang berlaku tu dari sudut yang positive. Actually about the optimistic ni, ada sambungan ceramah dari beliau, selepas solat Maghrib. So aku akan share kan dalam entry lain. Kalau nak share sekali dalam ni, sangat panjang.                                                                               
  9. Turn ourselves to Allah SWT whenenver we are in a trouble. - Kebanyakan orang, bila ada masalah, mula lah lupa untuk nak mengadu pada Allah. Then lepas dah lupa tu, mula lah nak buat kerja-kerja tak berfaedah. Sepatutnya bila kita dalam masalah, masa ni lah kita makin dekatkan diri kita dengan Allah. Sebab ujian dari Allah itu sebenarnya sentuhan kasih sayang Allah untuk kita.                                                              
  10. Do not complain about our problem to the other people. - Kita boleh mintak pandangan dan nasihat orang, bukannya merungut tentang masalah kita tu.
Okay, so far itulah antara benda utama yang aku masih ingat, dan aku dapat share dekat sini. Kalau nak lebih banyak lagi, boleh tengok videonya kat sini.

Itu aja rasanya semperna ulang tahun ke-3 blog aku yang tak semegah ini. Until next entry okay.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Saturday, 16 June 2012

Tak Apa Tak Kesah Tak Peduli Tak Hirau Sama Sekali

Assalamualaikum & hai.

Ternyata aku ini hanya tempat untuk meminta
Ternyata aku ini hanya tempat untuk bercerita
Ternyata aku ini hanya tempat untuk mencari gembira

Dalam satu barisan itu
Hanya aku yang semakin mengecil
Hanya aku yang semakin menyepi
Hanya aku yang semakin meminggir
Hanya aku yang semakin sendiri

Dalam satu kumpulan itu
Pasti aku yang terakhir untuk segala bahagia
Pasti aku yang pertama untuk segala derita
Pasti aku yang perlu memegang semua

Bila aku menyepi
Bila aku sendiri
Bila aku mengecil
Bila aku bawa diri

Aku tahu tak ada siapa peduli
Aku tahu tak ada tempat dalam hati
Aku tahu tak ada yang bertanya kemana pergi

Tak apa
Tak kesah
Tak peduli
Tak hirau sama sekali

Bila mana saja aku diperlukan
Carilah aku disini
Bila mana saja aku diperlukan
Datang saja kemari
Bila mana saja aku diperlukan
Hamburkan saja masalah mu disisi ini

Aku masih senang walaupun
Kelibatku dimata hanya wujud
Saat segala kekeruhan badai melanda hatimu

Tak apa
Tak kesah
Tak peduli
Tak hirau sama sekali

Datang saja kemari
Pasti aku akan tetap ada disini
Selagi Allah masih belum cabut nyawa ini
Selagi Allah masih kasi peluang aku perbaiki diri
Selagi itu aku masih disini

p/s: Just remember that you still have me in your sadness and happiness.. Aku tetap ada walaupun kau mengecil..:)

Assalamualaikum & peace be upon you.

Sunday, 6 May 2012

Mati Itu Tak Kira Usia

Assalamualaikum & hai.

Short entry. Tadi petang aku dapat tau dari adik aku yang seorang kawannya meninggal dunia kena langgar lari. Then sekejap tadi adik aku kasi tau sorang lagi kawan dia yang sama-sama terlibat dengan accident tu pun meninggal dunia. And after that kawan sekolah rendah aku kasi tahu juga tentang ni. Baru lah aku tahu yang arwah kawan adik aku tu rupanya adik kawan aku sendiri.

Dua-dua yang terlibat dengan accident ni baru 18tahun, tahun ini. Sebaya adik aku. Umur yang kita rasa sangat la muda untuk dipanggil oleh Yang Maha Pencipta. Tapi hakikatnya kita tak tahu berapa lama hidup kita kan.

Muhasabah aku pada diri. Apa preparation aku menjelang saat mati aku nanti..? Saat yang aku tak pasti bila. Probability untuk mati tu bila-bila saja. Sebab kita tak tahu. Entah-entah satu saat dari sekarang. Siapa tahu.

Aku rasa preparation untuk kematian ni sebenarnya perlulah yang paling mantap banding yang lain-lain. And semua tu me-relate-kan kepada perbuatan seharian aku.

Aku nak minta maaf untuk semua silap dan salah aku pada korang semua.

Sekarang, belajar memaafkan setiap kesalahan orang pada aku sebelum tutup mata. Aku tak nak itu menjadi bebanan nanti.

Dan solat taubat itu perlu sentiasa dibuat.

Say: Surely my prayer and my sacrifice and my life and my death are (all) for Allah, the Lord of the worlds.
Quran 6:162

Assalamualaikum & peace be upon you.

Friday, 4 May 2012

Berubah Itu Memang Mudah, Tapi....

Assalamualaikum & hai.

Setiap orang mesti nak melakukan perubahan dalam dirinya dari sehari ke sehari kan. Of course la perubahan tu something yang dirasakan lebih baik untuk diri dari sebelumnya. Nak berubah tu memang senang. Pokoknya kita tahu matlamat and cara untuk melaksanakan perubahan tu.

Tapi yang susahnya ialah nak istikhamah or maintain dalam perubahan tu. Bila kita rasa nak berubah, kita boleh ubah on the spot, at that time jugak. Tapi untuk make sure yang kita consistent dengan perubahan tu, memang berat. As a Muslim, aku percaya yang semua ni berkaitan dengan iman kita. Iman kita ni sentiasa naik dan turun. Sebab tu Rasulullah SAW mengingatkan kita untuk perbaharui iman kita setiap hari.

Bila bercerita perihal berubah and istikhamah ni, aku teringat perbualan aku dengan roommate masa kami tengah makan few days back. Tengah sedap makan kueh tiew tomyam, roommate aku tanya soalan ni,
"Naq, awak mesti pernah ada rasa malas nak buat baik kadang-kadang kan? 
Contohnya, awak mesti pernah rasa malas nak solat, malas nak tolong orang, and pape lagi la yang baik-baik. Kan?"

Aku pun jawab lah pernah. Then she asked me again, 
"Macam mana awak nak lawan rasa malas tu?"

Aku just cakap la yang aku akan buat 2 perkara. First aku akan cabar diri aku untuk buat juga walaupun aku malas, secara monolog saja la, kang cakap kuat-kuat orang cop aku gila. Contoh cara aku cabar diri sebenarnya macam cara emak-emak sogok anak-anak dengan kata-kata manis untuk ajar anak-anak buat perkara baik, in example: 
'Kalau kau solat sekarang, maksudnya kau dah menang lawan nafsu kau. Mukmin yang kuat adalah yang mampu melawan nafsu. Kau tak rasa ego kau tercabar ke bila kalah dengan nafsu? Malu weh bila kita tunduk dengan nafsu sendiri. Nampak sangat lembik! Naq Lembik, Naq Lembik, Wekkkkk :P !!!!'

Okay, second aku akan ingatkan semula apa sebab aku buat benda tu. Contoh kalau dalam bab solat tu, aku akan ingatkan semula kenapa aku nak dirikan solat at the first place. So itu lah dua benda paling basic yang akan aku buat setiap kali aku rasa malas untuk istikhamah. Lain orang, lain caranya. Mungkin orang lain akan rasa mencabar diri sendiri tu nonsense. But not for me. Hehe.

And satu amalan yang aku tak pernah tinggal setakat ni ialah doa. Doa tu kan permintaan kita pada Allah, pada Tuhan yang Maha Esa di atas sana. Selagi kita percaya, yakin, bersungguh-sungguh, penuh pengharapan dan meminta dengan hati yang sangat rendah, InsyaAllah doa kita akan Allah makbulkan. Jadi aku tak pernah lupa titipkan doa supaya Allah dekatkan aku dengan manusia-manusia yang baik, yang boleh memberi aku kekuatan untuk terus istikhamah untuk berubah. Hasilnya, makin hari, makin ramai insan-insan yang baik akhlaknya datang dalam hidup aku. Tah dari mana and macam mana, aku boleh terjumpa dengan ramai orang yang baik-baik akhlaknya. Yang akan sentiasa membantu aku menaikkan semangat dalam melawan nafsu diri.

And the greatest present aku dapat ialah seorang roommate yang baik, yang mampu membantu aku menjadi hamba-Nya yang lebih baik dari sehari ke sehari. Aku percaya yang jodoh aku ditemukan dengan seorang roommate yang baik ni adalah kerana Allah memakbulkan permintaan aku selama ni. Aku yakin buat masa ni roommate aku ni adalah sesuatu yang terbaik untuk aku sekarang. Tapi esok atau lusa kita tak pasti kan. Andai one day kami dah tak dapat jadi roommate lagi, aku optimis yang aku akan dapat jumpa someone or something yang akan lebih membantu aku dari apa yang aku ada sekarang. Sebab I believe that apa yang baik untuk kita sekarang belum tentu masih menjadi yang terbaik untuk kita esok.

Sampai masa aku pasti memerlukan sesuatu yang lain untuk menjadikan aku lebih baik dari siapa aku sewaktu bersama yang sedia ada.

Oh, sini aku nak share satu lagu yang seronok untuk dihayati liriknya. Tajuk lagu ni: Berubah. Nyayian kumpulan EdCoustic.



Okay, Assalamualaikum & peace be upon you.. :)

Tuesday, 17 April 2012

Random#6

Assalamualaikum & hai.

Whenever you don't understand what's happening in your life, you just have to close your eyes, take a deep breath and say, "Oh Allah, I know its Your plan, I put my trust in You."

Kita tak akan rugi bila sentiasa bersangka baik dengan Allah. Sebab dengan bersangka baik pada Allah baru lah kita mampu menjadi hamba-Nya yang sentiasa yakin dan percaya bahawa setiap yang berlaku dalam hidup kita ini, Allah dah aturkan jalan yang lebih indah untuk hari depan. Tak semestinya hari depan tu bermaksud untuk hidup kita di muka bumi ni. Tapi boleh jadi juga di akhirat nanti. Andai hidup di dunia ini banyak ujian nya, aku akan terus belajar istiqamah untuk redha dan tawakal pada Allah, demi mendapatkan pengakhiran yang baik dan indah di akhirat nanti. Kan ujian tu sebenarnya tanda kasih sayang Allah pada kita. Nak kasih sayang Allah kena la kuat dengan ujian-Nya di dunia ni.:)

Assalamualaikum & peace be upon you.

Monday, 16 April 2012

Kau Rasa Hebat, Kau Ada otak, Tapi Kau Malas Nak Guna!

Assalamualaikum & hai.:)

Okay, aku dah rasa masalah insomnia menjelma aku lately ni. Sebab nak exam dah ke? Atau sebab busy sangat dengan segala reports and assignments ke? Aku letih, aku nak tidur, aku nak rehat. Tapi banyak sangat kerja sampai aku terpaksa tahan jugak mata dan nafsu tidur.Yang pasti aku makin banyak pulak layan internet kan! Aishh, tak boleh jadi. Konon online sebab nak cari notes yang boleh diguna untuk lagi senang faham, at last sangkut kat YM, twitter, and asyik blog walking sampai 2jam. Apakah?!

Dalam aku insomnia ni, Allah jumpakan aku dengan seorang insan. Insan yang mana dah membuka mata (fikiran actually) aku tentang permintaan aku pada Allah few years back. Walaupun sekarang baru aku nampak semua tu, tapi alhamdulillah, aku terselamat dari niat, perbuatan dan nafsu jahat manusia! Ternyata segala doa-doa aku dikabulkan on the spot at that time. Aku minta dijauhkan aku dari niat jahat manusia, Allah selamat kan aku dari 'kau'. Aku minta di jauhkan dari manusia-manusia yang tak memberi kebaikan untuk agama dan iman ku, Allah jauhkan kita hingga kini. Betapa Allah sangat sayang pada aku. Cuma Allah sahaja yang tahu tahap mana kekuatan aku. Andai aku di uji dengan ujian yang sebegitu, aku yakin aku tak mampu. Sebab itu Allah selamatkan aku. Jadi kemana lagi mesti aku bawa rasa syukur tu? Pada Dia yang di atas sana. Yang sentiasa melindungi aku setiap saat. Dalam aku sedar atau tak sedar.

Aku minta Allah tunjukkan hikmah disebalik semua kejadian antara kita, and now dengan kedatangan insan ini, maka terjawab lah. Ternyata mengenali engkau tidak memberi banyak kebaikan dalam agama aku, dulu dan kini. Esok lusa siapa yang tahu kan. Tapi mengenali siapa diri engkau banyak mengajar aku hakikat hidup yang penuh topeng di bumi ni, sekaligus membawa aku muhasabah diri. Engkau seorang dah cukup memberi pelbagai characters. Hebat kau.

Aku tegas dalam kata-kata aku ini. Sebab aku rasa maruah aku dipijak secara tak langsung oleh kau. Bukan, aku tak berdendam. Cuma aku rasa kau ni makin parah. Belajar lah bersikap lebih dewasa pada tanggungjawab kau, pada diri kau, pada keluarga kau, pada rumah tangga kau, pada isteri kau, pada anak-anak kau suatu hari nanti, dan yang paling penting pada kehidupan kau sendiri.!

Jangan menjadi dayus. Seksa insan keliling kau. Tak amanah dengan tanggungjawab kau. Esok kau mati, siapa yang akan dipertanggungjawabkan atas amanah kau? Bukan kau sendiri ke? Bila kau akan mati? Kau tahu bila? Cuma Allah yang tahu. Jadi kenapa nak angkuh sangat, lalai dan alpa dengan segala keduniaan ni? Kau tahu tak betapa besar tanggungjawab kau sekarang? Dan kau tahu tak kau sedang menzalimi orang? Kalau tak mampu bertanggungjawab, don't take it at the first place! Now kau mengheret orang tak berdosa dalam hidup kau yang haru dan terpesong! Anak orang bukan anak ayam. Kalau kau masih tak mampu, pulangkan. Pulangkan sebagaimana kau ambil.

Aku malu nak mengaku aku pernah kenal, bercakap, berjumpa dan berhubung dengan manusia macam kau. Kalau lah otak aku ada button delete, dah lama aku nyah kan segala tentang kau dalam otak ni. Supaya aku tak menjadi manusia busuk yang ada perasaan benci! Aku benci segala perbuatan kau. Harapnya benci tu tak menjadi benci pada engkau pula.

Pintu taubat tu luas, celah mana pun kau lari bersembunyi, asalkan kau bertaubat, Allah terima taubat kau, Allah ampunkan dosa dan salah kau, janji kau tak syirik pada Allah. Itu aku yakin kau tahu. Sebab tu kau lalai. Sebab kau yakin nanti bila kau dah penat dengan keseronokan dunia, kau boleh bertaubat. Tapi kau yakin kau sempat?

Macam mana pula dosa kau pada sesama manusia? Selama ni aku pelik, kenapa kau bersungguh kata kau banyak buat salah dalam hidup aku, rupanya memang besar salah kau pada aku. Aku bukan malaikat, boleh maafkan sekaligus. Aku bukan sempurna mana untuk tak memaafkan kau. Aku cuba maafkan kau, semoga kau tak menahan aku disaat aku nak melangkah ke syurga semata-mata untuk memohon maaf. Tapi sebesar mana pun salah kau pada aku, insan sekarang yang ada di belakang kau itu, itu yang kau betul-betul perlu minta kemaafan. Kemaafan dengan penyesalan. Sebab kau dah aniaya hidup dia. Hidup dia berubah 720 degree sejak kehadiran kau. Yang pasti, perubahan tu lebih ke arah negative. Sampai hati kau seksa insan yang ikhlas terima kau apa adanya.

Aku, aku ini tak akan mampu menerima seorang manusia seperti kau, dalam keadaan kau sekarang yang masih tak mahu berubah, walaupun tahu semua itu salah dan hitam! Tapi dia, dia sanggup perjudikan dirinya walaupun tahu segala kehitaman kau. And sekarang kau nak terus biar dia kalah dalam judi hidup dia? Kejam dan selfish sungguh! Kau, sila jangan angkuh. Sekarang kau rasa kau hebat, kau rasa kau masih ada banyak masa. Tapi aku kata kau makin hari makin dekat dengan kematian. Aku pun sama. Dia pun sama. Sebelum kau tutup mata, sedar lah, dan bertaubat lah. Sebelum dia tutup mata, kau rayulah kemaafan dari dia. Dosa pada Allah insyaAllah akan diampunkan. Dosa sesama manusia takkan terhapus selagi orang yang teraniaya itu tak memaafkan dan tak redha!

Kau ada otak, tapi kau malas nak guna! Kau lah manusia paling rugi di dunia ni. Berapa lama kau nak hidup dalam kerugian tu?

Aku tak akan ada apa-apa lagi hubungan dengan kau. Aku rasa terlalu banyak fitnah sahaja keatas aku disebabkan kau. Bukan aku tak redha dengan ujian yang Allah kasi selepas kehadiran kau, tapi aku tak mahu maruah aku direndahkan oleh tempias sikap engkau. Aku tak mahu sikap kau itu over shadow sikap aku.

Aku doakan kau sempat sedar, sempat bertaubat dan sempat merayu kemaafan dari dia.

p/s: Buat 'dia', I know u are strong. Semoga kamu sentiasa diberi kekuatan dan kasih Allah.:)

Assalamualaikum & peace be upon you. 

Saturday, 14 April 2012

Random#5

Assalamualaikum & hai.

Siapa seseorang itu selepas berkahwin dengan kita adalah lebih penting dari siapa dia sebelum dan semasa berkahwin dengan kita.

Suami memberi tarbiah, isteri memberi ketaatan. Tak semestinya kita mesti memilih insan yang cukup baik agamanya untuk menjadi pasangan kita. Tapi lebih baik kita mempersiapkan diri kita agar mampu menjadi hamba-Nya yang lebih baik dari sehari ke sehari. Tak semestinya yang agama kurang itu selamanya begitu. Mana tahu dengan agama yang kita ada mampu membantu dia menjadi hamba-Nya yang lebih baik selepas ini. Bahkan mungkin lebih baik dari kita.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Friday, 13 April 2012

Bila Aku tak Mengerti Apa Yang Berlaku Dalam Hidup Ini

Assalamualaikum & hai :) Semoga hari Jumaat ini membawa barakah buat kita semua.

Semalam disebabkan agak tension dengan kesengalan diri masa test, so balik bilik aku masih terkebil-kebil tak boleh tidur. Test aku semalam aku memang dah tau, akan fail. Sebab aku salah banyak. Soalan tu sepatutnya aku boleh jawab, tapi keangkuhan diri memakan diri. Ehh? Hihi. Actually aku confident sangat yang lecturer takkan kasi soalan tu, sekali hambik ko Naq.:P So aku redha je la. Salah aku kan.

So masa aku terkebil-kebil tu, aku pun siapkan assignments aku yang berlonggok, walaupun due date nye lambat lagi. Gasak, buat juga, janji masa tak terbuang. Tengah otak ni ligat berfikir macam mana nak solve soalan C++, tiba-tiba kepala aku tersentak. Tetiba ada satu kesedaran berlegar-legar dalam kepala. Haa, itu la benda yang aku nak cerita dalam entry ni. (Intro nak panjang berjela sampai 2 perenggang pulak kan. Gedik!)

Dalam hidup aku, aku selalu tertanya-tanya pada diri, and at last aku mengadu dalam doa-doa, merintih, minta Allah tunjukkan kenapa semua ni jadi. Apa yang selalu jadi?

Bila bertemu dengan seseorang insan, kenapa selepas aku jaga ukhwah yang terjalin, mesti pengakhirannya ialah aku ditinggalkan, aku disisihkan, aku dibuang, aku ditinggal. Ada yang meninggalkan dengan senyuman tapi pengakhirannya lesap tak bersuara. Ada yang pergi begitu sahaja. Ada yang menabur marah, sedih dan sakit hati pada diri. Ada yang di ambil sekelip mata dari sisi.

Aku bukan tak redha dengan semua situasi ini. Cuma aku tertanya-tanya. Kenapa bila Allah dah jalinkan satu ukhwah yang baik untuk aku, yang sering menyebabkan aku rasa aku makin dekat dengan-Nya, at last di tariknya semula nikmat ukhwah tu. Dan akhirnya aku mula belajar memahami maksud 'Bersangka baiklah dengan Allah.'

Berkat belajar maksud ayat sepotong itu lah agaknya, malam tadi aku tersedar sesuatu. Out of nowhere, tetiba aja terkeluar kesedaran tu dalam kepala ni. Alhamdulillah. Apa yang buat aku tersedar tu?

Sebenarnya dalam hidup kita ni, Allah dah aturkan segalanya buat kita. Termasuklah pertemuan dan perpisahan. Bila kita bertemu dengan seseorang and terjalin satu hubungan, boleh jadi saat tu hubungan itu adalah sesuatu yang sangat bagus, berguna and baik untuk both side. Contohnya, bila Allah rezekikan aku untuk dapat roommate yang mampu membuat aku lebih banyak mengingati Allah, itu satu hubungan yang cukup bagus bagi aku.

Tapi sedar tak sedar, satu-satu perkara yang kita rasanya bagus dan baik untuk kita tu, tak semestinya akan sentiasa menjadi baik untuk selamanya buat kita. Mungkin esok atau lusa, perkara itu menjadi sesuatu yang tak baik untuk kita. Ambil contoh roommate tadi. Kalau di lihat, memang baik kan bila ada hubungan yang mampu membuatkan kita sentiasa ingat pada Allah. Tapi selama mana hubungan tu akan membawa kita menjadi hamba Allah yang lebih baik? Mungkin ada orang lain yang pula yang mampu menaikkan lagi level keimanan kita pada Allah lepas kita berjumpa nanti. Kalau Allah tak tarik satu ukhwah yang sebelum ini, mungkin aku tak mampu menghargai peluang dan ruang dalam ukhwah yang baru ni pula kan.

Aku bersyukur sebab Allah tunjukkan jawapan untuk persoalan dan kesedihan aku dulu berkenaan ukhwah sesama manusia di keliling aku, yang telah menyebabkan aku rasa sangat jatuh, lemah dan sedih bila mengenangkan mereka dan ukhwah kami. But now, bila Allah datangkan insan-insan baru dalam hidup aku, aku mula sedar tentang hikmah Allah tarikkan nikmat ukhwah aku dan mereka dulu.

Andai saja Allah tak tarik nikmat ukhwah itu dulu, mesti aku tak mampu hargai dan rasai kemanisan ukhwah yang sekarang ini. Cantik dan detail cara Allah menghadiahkan nikmat baru buat diri aku ni. Terasa malu dan kerdil sangat bila kenangkan sikap aku yang merintih dan menangis bersoal pada Allah tentang ujian-Nya dulu.

Jawapannya yang aku dapat, cukup untuk buat aku rasa aku sangat bertuah. Allah sangat sayang pada aku. :)

p/s: Ayat entry ni macam susah nak paham ye? Maaflah, tapi ini saja ayat terbaik yang terlintas dalam kepala. Nikmat bahagia ni susah nak digambarkan dengan kata-kata, tahu? :) Jadi, sentiasa lah bersangka baik dengan Allah. Yakin lah setiap ujian yang Allah kasi pada kita tu ada hikmah yang sangat baik dan besar dalam hidup kita. Cepat atau lambat, mesti kita akan nampak juga hikmah tu. Andai tak nampak, itu tanda kamu tak mahu berfikir.

Okay, semoga barakah Jumaat bersama-sama dengan kita.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Wednesday, 11 April 2012

Random#4

Assalamualaikum & hai.

Don't let the sadness of your past and the fear of your future ruin the happiness of your present.

Setiap kesedihan dalam hidup kita itu terlalu kecil jika dibandingkan dengan cinta dan kasih sayang yang Allah limpahkan pada kita sehingga ke saat kita masih menarik nafas di bumi-Nya ini. Setiap perkara yang bakal berlaku dimasa depan kita, itu diluar pengetahuan kita. Jadi kenapa perlu bimbang dan takut untuk menghadapinya? Kan lebih baik andai mempersiapkan diri untuk mengapai pilihan terbaik dihari esok? Gembira hari ini menunjukkan betapa kasih dan sayang Allah pada kita. Sedih dan duka semalam menunjukkan yang Allah tak pernah tinggalkan kita sendirian. Itu peluang buat kita makin dekat dengan-Nya. Lagi sedih hidup kita, lagi banyak kita harus bersyukur. Kerana kita lebih dikasihi-Nya.

Assalammualaikum & peace be upon you.

Wednesday, 21 March 2012

Lutung Dan Siamang

Assalamualaikum & hai.

Aku cuma nak cerita pasal seekor binatang yang super comel yang aku terjumpa tadi. Pernah dengar nama 'Lutung'? Aku pun baru tahu nama binatang tu lutung lepas aku tanya pakcik Google.

Basically Lutung ni keturunan monyet juga la. Tapi jarang sangat Lutung ni nak turun dari pokok apatah lagi nak keluar dari hutannya. But tadi aku and classmate aku terserempak dengan dia kat tepi jalan je. Tengah menikmati lunch. Tah apa yang dia makan tah, nampak macam roti. So aku syak mungkin geng-geng dia la yang asyik menceroboh masuk block V5F lately ni. Hehe.

Ada orang rasa muka Lutung ni scary. Tapi aku rasa dia sangat kiut. Nama species Lutung ni ialah Semnopithecus pyrrhus. Haa, rindu betul zaman belajar biology diploma and pra dulu bila sebut nama scientific ni.

 Ni gambar Lutung tengah posing yang aku mintak dari Pakcik Google, mana tahu korang pun macam aku juga tak tahu kewujudan Lutung ni before this.








Haaa, comel kan? Roommate aku cakap dia tak comel pun. Sobsobsob.

Btw, kat sini pagi-pagi and petang-petang akan ada sekumpulan binatang yang suka menyanyi-nyanyi dengan sangat la merdu. But seriously first time aku dengar bunyi tu, aku rasa scary kot. But time by time, aku mula adapt dengan bunyi tu and lama-lama aku rasa bunyi tu merdu. Bunyi tu sangat natural. That is why la aku suka sini. And one day aku dapat tahu yang itu adalah bunyi ungka. and my reaction is, "UNGKA?? Sejak bila pulak ada Ungka kat semenanjung nih?" Dah la binatang tu semua memang tak akan keluar dari hutannya. So aku decide nak buat study sikit. And after that aku buat assumption; yang bernyanyi setiap hari tu bukan Ungka tapi Siamang. Siamang ni keturunan Ungka jugak. Cuma dia lain sikit lah. Nama scientific Siamang ialah Symphalangus syndactylus.

Ini dia Siamang. Hehe. Comel sangat. Nak-nak yang gambar ke dua tu.





Apa pun, Lutung and Siamang ni keturunan dari Old World monkeys.  Maknanya ni semua sedara mara orang utan, big foot, etc etc.

Okay itu aja aku nak share. Till next post.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Tuesday, 20 March 2012

Baitulmuslim - Kau Pilihanku

Assalamualaikum & hai.

Hari jumaat lepas, aku ada test Chemical Engineering Thermodinamics. Haa, nama nak gempak kan. Tapi test tu baru cover sampai part basic thermo je. Tak masuk lagi part chemical eng punya. Test tu kononnya start pukul 8pm. Tapi at last, 8.35pm baru dapat start.. But, bukan ni yang aku nak cerita. Saja je selitkan pasal test. Hihi. Test sepatutnya habis pukul 9.30pm. And aku sebenarnya dah beli tiket Forum Baitulmuslim dah. Sepatutnya start forum tu pukul 9pm. Tapi test penting lagi kot. So hadap test dulu. Habis je test, aku terus gerak ke Chancellor Hall. Syukur la masa aku sampai kat seat aku tu, panel 1st baru kasi salam pembuka. Means aku belum terlepas forum lagi la. :)

BTW, sepanjang aku dah masuk UTP ni, ini kali kedua aku join forum ni. Tahun lepas, tajuknya "Kahwin Awal, Bersediakah Aku?", tahun ni pula tajuknya "Kau Pilihanku". So hari ni aku nak share sikit la points yang disebut dalam forum tu. But, tak semestinya points ni aku huraikan sama macam yang dalam forum tu okay. Sebab kalau ada contoh lain yang boleh dikaitkan selain contoh dari perkahwinan, aku akan kaitkan jugak ye.

Oh lupa nak kasi tau siapa panelnya. Panel satu ialah Ustaz Hasrizal. Iya, pengarang buku "Aku Terima Nikahnya" tu la. And panel dua ialah Ustaz Pahrol. Kalau tak kenal mereka, sila google ya. Sebab mereka bukan nama kecik kat dalam arena ceramah di Malaysia ni.

 First point masa pusingan pertama, Ustaz Hasrizal cakap pasal Istikharah. Banyak benda yang kita tak sedar tentang istikharah ni sebenarnya. Biasanya orang buat istikharah cuma bila nak pilih pasangan hidup aja. Untuk benda lain tak ada pulak nak buat istikharah. Something wrong somewhere disitu ye. And most of people, bila dah buat istikharah tapi tak nampak petunjuk, terus assume tu bukan pilihan yang terbaik. Petunjuk tu pulak demand nak dalam mimpi lah apa lah. Kalau kita ni orang yang sangat baik amalan agama, insyaAllah la kita akan dapat petunjuknya. Tapi kalau yang biasa-biasa je macam aku ni, sampai sudah la kot tak jumpa-jumpa. Jadi biasanya macam mana kita nak tahu? Bila kita rasa yakin nak pilih satu-satu keputusan tu, means itu lah yang Allah dah tetapkan buat kita. InsyaAllah.:)

Hurm, tahu tak yang sebenarnya jodoh tu pun adalah satu dari rezeki? Btw, let me share one thing with you. Listen to this. Burung, satu makhluk ciptaan Allah yang comel dan diberi keistimewaan boleh terbang, tinggi. Tapi tak punya keistimewaan akal macam kita. Burung still ada rezeki yang Allah dah tetapkan untuknya setiap hari. Tapi burung tu kena terbang untuk dapatkan rezekinya tu. Baru lah bila dia keluar pagi-pagi dengan perut kosong, but then balik petang-petang mesti kenyang penuh perutnya. Same goes to jodoh. Jodoh kita memang dah ditetapkan. Tapi kena la cari. And bagi aku, sama juga lah untuk masa depan kita. Semua tu dah ditetapkan. Tapi kena lah ada usaha. Sebab kalau tak ada usaha, mungkin perkara yang sepatutnya kita dah capai tu akan terlewat sikit kita dapat.

Apapun, andai kita nak pilih seseorang tu sebagai calon kita, tak semestinya dia mesti dah cukup baik. Tak semestinya kita mesti dapatkan yang dah sedia baik. Tapi carilah seorang yang nak sentiasa mengubah dirinya menjadi lebih baik.

Owh before aku terlupa, there no such a thing like "Dia bukan jodoh yang betul untuk aku.", etc etc okay. Yang ada cumalah "Sampai sini sahaja jodoh kami."

Okay nanti aku share pasal talk session with Wardina Saffiyah and motivation session with Prof. Dr. Muhaya Mohamad. Tak sempat nak post entry setiap hari. Sorry.

Till then, assalamualaikum & peace be upon you.

Monday, 19 March 2012

Give Your Heart and Fit All The Thing

Assalamualaikum & hai.

Aku ada tonton satu video clip ceramah dari Yusuf Estes, tajuknya Give Your Heart and Fit All The Thing. Aku tak tahu nak describe macam mana perasaan yang ada dalam hati aku masa tengok video tu. Yang pasti aku menangis-nangis masa tu. Subhanallah, betapa ramai manusia non-muslim di luar sana mencari sesuatu yang ada pada Islam ini tanpa mereka sedar. They keep searching. Some of them already saw it, some of them still looking for it. Aku berdoa semoga Allah mudahkan pencarian mereka.

MasyaAllah. Betapa aku yang sedari kecil dah di ajar mengenali Islam, kalimah syahadah, dari kecil dah dapat peluang hayati isi kitab suci Al-Quran, masih juga tak sedar satu hakikat - makna disetiap satu patah perkataan disebalik syahadah, ayat-ayat suci Al-Quran, dan nilai-nilai Islam. Malu pada diri. Walaupun aku hafal terjemaahan setiap baris ayat itu, belum tentu aku faham makna setiap bait-bait itu dengan jelas dari yang tersirat dan terlindung. Tapi alhamdulillah, aku dah sedar yang aku patut mula mengejar ilmu ini. Alhamdulillah.

Kadang-kadang kita tak sedar, dari sekecil-kecil perkara seperti memahami makna sedalam-dalam disebalik tafsiran luar nya ini lah yang mampu membentuk hati kita. Membentuk untuk memberi seluruh hati ini hanya pada Yang Maha Esa. Andai kita mampu lakukan itu, InsyaAllah hati kita akan sentiasa merah segar dengan iman. Dan kita mampu lalui segala liku-liku hidup dengan sangat sabar dan tabah. Sebabnya? Bila kita memberi seluruh hati kita pada Allah, itu bermaksud yang kita sentiasa bersangka baik pada Allah. Walaupun kita ditimpa musibah, bersangka baik lah. Sebab Allah tak pernah menzalimi hamba-Nya. Andai ujian itu yang kita dapat, maksudnya Allah dah tetapkan sesuatu yang baik didepan. Dengan syarat, kita kena redha, dan tempuhi dugaan tu dengan sabar dan berserah pada Allah. InsyaAllah mesti kita dapat pass through that task. And at that point, kita akan nampak segala hikmah dan kebaikan disebalik kesulitan tu. Aku bukan bercakap kosong. But that has happened to me berkali-kali. And around last August aku terbaca satu artikel tentang bersangka baik pada Allah. And aku belajar apply apa yang aku baca. Alhamdulillah, memang susah mula-mula nak bentuk hati ni. But after that, satu demi satu dimudahkan. So aku harap korang mampu belajar untuk ikhlaskan hati pada Allah, bersangka baik pada Allah. Sebab Allah tak pernah zalim pada kita hamba-hamba-Nya. Tapi hakikatnya, kita yang suka menzalimi diri. Malu aku pada Allah dengan sikap aku selama ini.  

 So, meh aku share videonya dengan korang.



Assalamualaikum & peace be upon you.

Sunday, 11 March 2012

The Story of The Fishermen and The Sharks

Assalamualaikum & hai.

Roommate aku ada pinjam sebuah buku dari IRC dua tiga minggu lepas. Tajuk bukunya ialah Life is an Open Secret, by Zabrina A. Bakar. Then tadi dia share satu cerita dalam buku tu kat aku. Ceritanya menarik, sampai aku tergerak untuk ambil buku tu baca kejap tadi. And now aku nak share dengan korang cerita pasal orang nelayan Jepun, sebab ada pengajarannya.

Aku ceritakan semula dengan gaya bahasa aku aja la ya. Sebab kang kalau aku nak type panjang-panjang kang boleh juga aku ganti tempat author ni kang. Hehehe, just kidding.

Ceritanya, orang Jepun memang terkenal dengan sifat suka makan makanan yang fresh. Aku rasa semua orang pun tahu pasal ni kan. So memandangkan dekat kawasan persisiran pantai/laut sana dah kekurangan ikan disebabkan rajinnya nelayan-nelayan ni tangkap ikan, so mereka terpaksa cari inisiatif untuk dapatkan hasil yang lebih banyak.

So untuk dapatkan hasil yang lebih banyak, harus lah pergi ke kawasan laut dalam kan. But then, kalau pergi kawasan laut dalam, mereka akan ambil masa beberapa hari baru boleh balik ke daratan. And menjelang waktu mereka balik tu, ikan da tak fresh lah kan. So diorang fikir punya fikir punya fikir, then they come out with an idea.

Diorang bina sebuah kapal tangkap ikan yang besar, then diorang pasang freezer dalam kapal tu. Then diorang pergi ke laut dalam and tangkap ikan. Ikan yang diorang tangkap, diorang terus masukkan dalam freezer tu dengan harapan akan kekal segar hingga diorang balik ke darat nanti.

But, kan aku dah cakap kat awal cerita tadi, orang Jepun memang  terkenal dengan sifat suka makanan yang fresh. Jadi jangan harap lah diorang nak tertipu antara fresh and frozen. Memang banyak bezanya ikan fresh and frozen (even aku pun tak suka bila Emak beli ikan frozen time musim tak ada ikan). Memandangkan ikan tu tak fresh, so terpaksa la ikan tu dijual dengan harga murah - sebab tak fresh lah -.

So nelayan-nelayan ni pun fikir lah lagi cara lain untuk pastikan ikan tu fresh, supaya boleh dijual dengan harga yang lebih tinggi. Then they come out with another idea. Mereka bina kapal yang lebih besar, then dalam kapal tu mereka bina tangki-tangki besar. Cuba teka kenapa mereka letak tangki tu?

Yes, betul. Mereka tangkap ikan dan terus masukkan ikan ke dalam tangki tu. Means that ikan tu masih hidup bila mereka sampai ke darat nanti.

But then, still pembeli-pembeli semua cakap ikan tu tak segar. Nak tahu kenapa?

Sebab, walaupun ikan tu masih hidup bila sampai ke darat, but keadaan ikan tu dah tak aktif. Dah agak lemah. Sebab terlalu lama dalam tangki tu. Ikan yang tak aktif tu menyebabkan rasanya dah tak sesegar ikan yang masih aktif. So costumers semua cakap ikan tu tak segar. Haaa. Mati kutu dibuatnya nelayan tu. Kasi yang frozen sah-sah dikatanya tak segar. Yang hidup pun tak segar juga?!

Then they keep thinking how to solve that problem.

Pop! Tetiba diorang dapat satu brilliant idea. Listen to this okay.

To keep the fish tasting fresh all the time, nelayan decided nak guna juga kaedah kapal tangki tu. Nelayan tu masih juga letak ikan-ikan yang ditangkap ke dalam tangki dalam keadaan yang masih hidup. Tapi nelayan tu masukkan sekali seekor anak ikan jerung dalam setiap tangki. As you know, shark eat small fish rite. Haaa, tu la cara nya.

Untuk elakkan dari dimakan oleh that little shark, ikan-ikan tu kena la sentiasa bergerak mengelak dari didekati little shark tu. Memang la ada ikan yang tetap akan dimakan, tapi tak banyak mana pun, tak terjejas pun pendapatan nelayan-nelayan tu.

So hasilnya, costumers semua cakap yang ikan-ikan that time memang segar. Mahu tak segar? Dah 24/7 kena sentiasa aktif bergerak sana sini demi selamatnya nyawa. (But at last sampai ke pasar, di beli and dimakan jugak. Hihihi)

So the moral of the story is (ceh ayat dah macam nak jawab literature SPM pulak), the adversities that we face in our live are actually our little sharks - sharks that we need to make sure we stay awake, alive, vibrant and active. These sharks make us more intelegent, persistent and competent in out lives.

Tapi kalau kita begin to slack off in our duties, growing tired and dreary, we would be one of the fish eaten by that shark! Oh-hoo, aku tak rela.

Bila aku muhasabah diri tentang semua 'little sharks' yang perlu aku lalui, aku rasa bersyukur pada Allah diatas semua 'little sharks' yang Dia turunkan pada aku supaya aku terus hidup dan bernafas.

Jadi aku rasa, kita harus kuat untuk berjuang dalam hidup kita, harus kuat dan bersemangat, and terus aktif supaya kita tak kalah pada 'little sharks' kita. Walaupun at last kita tetap akan mati. Itu dah memang sifat manusia yang diciptakan di dunia ni - akan mati-. Tapi nak ke kita mati before berjuang? Kau fikir dan kau hadamkan.

Okay, habis sesi storytelling aku. Kalau sesiapa ada cerita yang lagi best, boleh share dengan aku. Aku suka sangat storytelling. Hihi.

Assalamualaikum and peace be upon you.

Sunday, 4 March 2012

Random#3

Assalamualaikum & hai.

Sedarlah bahawa semua kelebihan yang ada pada kita datangnya daripada Allah. Maka bersyukurlah kepadaNya. Jalani perintahNya.

Bila hutang dengan manusia, kita boleh kumpul duit untuk langsaikan. Tapi hutang dengan Allah bukan boleh settle dengan duit. And kita wajib langsaikannya! Sekadar peringatan dan semangat buat diri aku.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Thursday, 1 March 2012

Random#2

Assalamualaikum & hai.


Bahagia itu bukan sebagaimana yang orang nampak, tapi sebagaimana yang kita rasa.


Semoga perasaan bahagia ini akan terus mengembang dalam hati ini. Terima kasih Ya Allah untuk rasa ini.


Assalamualaikum & peace be upon you.

Wednesday, 29 February 2012

Nasihat Asma' bin Kharijah Al-Fazzari Buat Anaknya

Assalamualaikum & hai.

Roommate aku paksa aku baca novel Jaja & Din hari tu. Mula-mula aku macam malas sikit nak terus baca, bajet nak baca bila aku free aja. Sebab cover novel tu macam novel untuk remaja sekolah menengah aja. Tapi since roommate aku dok desak-desak, siap cakap ada banyak soalan yang aku cakap secara random hari tu ada dalam novel tu, so aku pun ambil la novel tu dari rak buku beliau.

And senang cakap, she is right. Banyak benda yang aku cakap hari tu, ada dalam buku tu. And aku tak rasa rugi baca novel tu walaupun dalam keadaan aku tengah busy dengan study sekarang ni. Banyak isi dari sudut Islam yang boleh kita renungkan dari jalan cerita novel ni. Try la baca okay.

By the way, aku ada ambil something dari novel tu untuk share kat sini. Ini di ambil dari nasihat Asma' Bin Kharijah Al-Fazzari, untuk anaknya waktu menghantar anaknya ke alam perkahwinan. Pendekkan maksud aku kat sini, ayat ni boleh lah kita jadikan nasihat buat bakal pengantin yang bakal melangkah ke satu ruang alam baitulmuslim. Okay ini dia ayat yang aku quote dari novel Jaja & Din tu:

Saat ini dikau keluar dari sangkar emasmu,
Menuju ranjang yang tak kau kenal,
Dan teman yang engkau belum terbiasa dengannya.

Jadilah dikau buminya,
Maka dia akan menjadi langitmu,
Jadilah permaidaninya,
Dia akan menjadi tiang sandaranmu,
Jadilah hambanya,
Maka dia akan menjadi sahayamu.

Jagalah olehmu penciuman, pendengaran dan penglihatannya...
Jangan biarkan dia mencium daripadamu, kecuali aroma yang harum-harum sahaja.
Jangan biarkan dia mendengar kata daripadamu, kecuali yang baik-baik sahaja.
Jangan biarkan dia memandang daripadamu, kecuali yang indah-indah sahaja.

Sayiditina Aisyah pernah pesan,
Jika kau mempunyai suami, dan kau dapat cabut hatinya. Dan meletakkan di tempat yang lebih baik dari tempatnya sekarang, hendaklah kau buat.

Dalam rumahtangga tu mesti lah ada masa-masa kita diuji, di beri seribu satu permasalahan kan. And andai saat tu perasaan terasa bagai dihimpit, better kita ingat ayat dalam surah An-Nissa', ayat 19 bermaksud;
"...Dan bergaullah dengan mereka secara patut. Kemudian apabila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah SWT menjadikan padanya kebaikan yang banyak."

Okay, tu je aku nak share. Actually aku harap once aku dah melangkah ke alam baitulmuslim nanti, perkara-perkara ni akan aku pegang. InsyaAllah.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Sunday, 26 February 2012

Random#1

Assalamualaikum and hai.

Bila terjadi sesuatu yang sangat payah untuk menerima hakikatnya, sangat seksa untuk menelan rasanya, dan sangat susah untuk dijangkau akalnya, aku sentiasa berharap bila aku terbangun dari tidur, hal itu hanya lah satu mimpi... Tapi realitinya aku tetap terpaksa menerima hakikat walaupun payah, menelan rasa walaupun seksa, dan  menjangkau akal walaupun susah!

Semoga aku akan terus diberi kekuatan dan diberi ketabahan. Kerana setiap kejadian dan keadaan yang aku tempuh, itu pasti adalah yang terbaik buat aku.

Assalamualaikum and peace be upon you.

Saturday, 25 February 2012

Dengan Manusia - Malu; Dengan Allah - ?

Assalamualaikum & hai.

Yang sebenarnya entry kali ni khas untuk diri aku sendiri. Semoga aku tak akan terlupa dan terlalai lepas ni. Tapi kalau korang boleh ambil ni untuk muhasabah diri, moh la baca sampai habis ye. InsyaAllah pendek je.

Tadi aku and roommate aku berjalan ke cafe. Sambil berjalan, macam biasa la, kitorang borak-borak isu selalu. Pasal hal diri masing-masing. So tadi kitorang cakap pasal amalan-amalan semua, then aku pun tanya soalan sikit, then aku cakap la kat roommate aku macam ni, "Saya ni, surah-surah lazim pon tak hafal habis lagi.", tanpa aku sedar ada seorang mamat ni jalan dekat sangat dengan aku. Lepas tu dia potong aku, sambil terpandang aku.

Arghhh, aku rasa dia dengar perbualan aku dengan roommate aku. Malu gila aku rasa masa tu. Aku rasa mesti dalam hati dia pikir yang aku ni teruk sangat sebab surah-surah lazim pon tak boleh hafal. Sampai lah kat dalam bilik semula pon, aku still rasa malu lagi. But then, tetiba aku terfikir, 'Oh, bila aku rasa budak tu MAYBE terdengar yang aku ni tak hafal surah-surah lazim, aku malu. Tapi dari dulu sampai sekarang, Allah memang tahu yang aku tak hafal ayat-ayat suci tu, aku tak pulak rasa malu.??'

Then terus aku terfikir lagi, selama ni aku solat, aku puasa, sebab aku betul-betul rasa malu pada Allah kalau aku tak buat ke, atau sebab aku rasa semua tu hanya kena di buat sebab itu tanggungjawab aku aje?! And then baru aku sedar, sebenarnya sikit tak banyak, niat aku masih belum betul dan belum sempurna lagi selama ni. Sungguh aku rasa malu dengan Allah sekarang ni.

Apa jenis hamba lah aku ni. Rasanya aku kena duduk dan muhasabah lagi diri aku.

So cuba la korang sama-sama muhasabah setiap perbuatan, amalan dan nawaitu kita sehari-harian.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Kenapa Asyik Dengan Soalan Yang Sama Aja?

Assalamualaikum & hai.

Tahun ni umur aku masuk 23tahun. Orang keliling semua dah dok bertanya bila aku nak nikah lah, bila nak tunang lah, tak ada kawan laki ke, nak jadi andartu ke, etc etc.......

Aku rasa macam nak je terkup mulut orang yang dok bertanya soalan-soalan macam kat atas tu dengan tangan aku nih. Sabar je lah kan.

Come on la, aku baru nak masuk 23tahun kot, tak da lah tua sangat. Tambah pulak aku masih study. Kalo aku dah bekerja tu mungkin lah aku dah patut menggelabah kalau umur dah 23thaun tapi tak ada calon lagi. But for now, aku masih ada komitmen dengan study kot, so normal la tu kalo belum kahwin.

Memang lah patutnya umur 23tahun ni dah sedang elok sangat kalau nak kahwin, tapi tu semua bergantung pada banyak perkara kot. Ingat kahwin semata-mata lepas tok kadi and saksi sahkan akad, means aku ni suami punya then settle. Tau tak banyak tanggungjawab lepas akad tu dah sah? Jadi harus wajib lah untuk aku buat preparation yang secukup-cukupnya. Okay aku admit lah yang before ni, masa aku masih ada yang punya, aku rasa macam aku dah ready untuk kahwin pon. But then, aku realize yang aku sebenarnya masih banyak yang belum ready. That is one of the point why I leave him. Kau ingat kahwin tu setakat tanggungjawab kau layan suami, masak, kemas rumah, get ready to become mama; tu je ke?

Tah la, aku nampak banyak lagi disebalik maksud tanggungjawab sebagai isteri tu. Baca Al-Quran pon banyak lagi tajwid yang tunggang-langgang, pakaian pun masih bajet-tutup-aurat-padahal-sebenarnya-tak-sempurna-pun-lagi, ilmu agama pun masih belum cukup untuk bekalan melayari hidup berkeluarga lagi, ada hati nak gatal menikah! Memang lah aku masih tak layak lagi.

Betul lah orang cakap, benda macam ni bukan boleh berubah terus, kalau nak perfect sangat baru nak kahwin, sampai tua pun tak kahwin-kahwin lagi la. Tapi, at least biar lah benda yang basic ni aku dah okay dulu. At least takda lah susah sangat suami aku nak bentuk aku nanti. Takut kang bila dah ada anak-anak, tak tersempat pulak suami nak bentuk semua orang berperangai baik. And anak-anak aku nanti siapa nak ajar mengaji kalau aku sendiri mengaji masih banyak tak betul? Nak hantar mengaji dekat pusat mengaji mana-mana memang lah boleh, tapi tak ke lebih elok kalau aku sendiri yang ajar anak-anak tu nanti.

And 1 lagi, kau ingat senang ke aku nak mencari calon suami ni? Ingat macam nak beli pen kat kedai buku ke? Nak beli pen pon aku amik masa sikit (unless aku dah biasa pakai pen tu lah), apa lagi lah nak cari suami, yang nak diharap untuk bersama aku sampai mati, yang nak diharap bimbing aku menuju cinta Ilahi, yang nak diharap untuk membinakan baitulmuslim yang baik, yang diharapkan untuk mendidik aku menjadi wanita solehah, yang diharap untuk menjadi kekasih sejati, yang diharapkan mampu bertanggungjawab pada aku dan anak-anak, yang diharapkan untuk sabar dengan kerenah aku dan mampu bertolak ansur dengan aku, yang diharap dapat menegur aku dengan hemah bila aku buat salah, yang diharap sanggup terima aku ni seadanya aku. Ish, ingat senang ke nak jumpa?

Lagipun, mana lah aku nak tau bila saat and waktunya aku akan bertemu jodoh, mana lah aku tau dengan siapa aku akan bertemu jodoh. Semua tu kan kuasa Allah, cuma Allah yang lebih tau. Jadi macam mana la aku nak jawab soalan macam ni.

Penat tahu dengan soalan ni semua.

Assalamualaikum & peace be upon you.:)

Friday, 24 February 2012

Dugaan Tu Tanda Allah Nak Pastikan Kita Tak Lalai & Still Fokus

Assalamualaikum & hai.

Kau tahu tak, bila mana kita di timpa sesuatu ujian, itu sebenarnya bukan lah sesuatu yang harus di pandang sebagai musibah. Sebab Allah kan sentiasa menguji kita dengan ujian yang kita mampu untuk tanggung dan pikul. Even sometimes kita rasa macam tak mampu, percayalah, kita sebenarnya mampu, cuma kita aja yang tak nak mengerakkan akal untuk berfikir waras mengatasi emosi yang tak stabil tu.

But then, kita aku selalu lupa setiap kali ujian datang melanda, aku terlalu cepat melatah dan terlalu cepat bersedih hati, rasa down, rasa longlai. Tapi syukur lah Allah jadikan aku seorang yang cepat kembali pada logik akal, jadikan aku seorang yang mampu memotivasikan diri sendiri supaya mampu berdiri semula, bangun, dan mengorak langkah, mengukir senyum, menhadirkan ceria semula ke riak muka. Alhamdulillah. :)

Then bila aku dah kembali pada track asal, dah kembali positif, baru lah aku mampu berfikir dengan matang dan relax, mencari langkah dan cara yang betul untuk menghadapi ujian tersebut. Bila aku dah kembali pada track, barulah aku sedar yang sebenarnya aku mampu menghadapi ujian Allah tu, baru lah aku sedar yang Allah sedang menghantar peringatan buat aku supaya jangan terlalai dan terus fokus dalam track aku.

Itu lah aku, cepat sangat mengalirkan air mata bila satu ujian menyinggah. Tapi lepas aku kesat air mata tu, aku akan mula berfikir positif. Syukur lah aku masih mampu untuk jadi seorang yang begitu. At least walaupun aku lemah sebab tak sentiasa bersedia menghadapi ujian yang datang tanpa amaran, tapi aku mampu juga kembali ke track aku semula.

So andai kau rasa kau menghadapi ujian, jangan cepat lemah. Andai kau cepat lemah, macam aku, kau kena pastikan yang kau mampu untuk sedar dalam masa yang singkat. Atau tidak, secara tak langsung kau dah memilih untuk merosakkan hidup kau, diri kau sendiri.

Cuba ingat satu perkara ya, setiap ujian yang berlaku pada kita, itu adalah sesuatu yang terbaik untuk kita, dan bukan lah sesuatu yang bersifat aniaya. Sebab, Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk kita, kita sendiri tak nampak semua tu. Allah tak pernah berlaku zalim pada kita, jadi Dia tak akan hantarkan ujian yang kita tak tertanggung.

Okay, take care, assalamualaikum & peace be upon you. v(*t*)v

Sunday, 19 February 2012

Tanpa Aku Sedar Allah Dah Makbulkan Satu Doa Aku

Assalamualaikum & hai.

Hari ni aku sangat terharu dengan sorang insan yang aku harapkan akan menjadi sahabat di dunia dan akhirat aku. InsyaAllah.

Aku selalu berdoa pada Allah agar di hantarkan aku dengan seorang insan yang mampu membantu dan membimbing aku untuk menajdi muslimah yang baik, dan lebih baik dari sehari ke sehari. Alhamdulillah sekarang aku dah bertemu seorang darinya. Biar aku kisahkan macam mana aku boleh bertemu dengan beliau okay.

Awal tahun lepas, aku dah berhijrah jadi orang Perak. Aku rasa korang pon tahu kan. Sebab aku sambung belajar di sini. Aku tak berapa gembira tinggal kat sini. Sebab aku tak ada kawan yang boleh rapat dikalangan coursemates aku. Tapi aku ada kawan dari course Petroleum Engineering. Namanya Fara (roomate aku tahun lepas). Fara pulak berkawan dengan Lin, sebab diorang sama intake ( intake Jan 11, sama dengan aku) and sama course. Kiranya diorang ni coursemate la. Jadi bila pergi kelas, diorang pergi bersama. So kadang-kadang Lin datang bilik aku sebab nak study dengan Fara, kadang-kadang saja datang nak lepak-lepak, kadang-kadang datang sebab nak kasi stok anime baru. Kadang-kadang kitorang makan sesama. So aku pon rapat juga dengan Lin walaupun lain course and rumah.

Then akhirnya Fara berhenti belajar kat sini. Roomate Lin pulak dah habis belajar. So aku dah hilang roomate, and Lin pon dah hilang roomate. Jadi aku pon try la tanya Lin either beliau sudi or tak untuk jadi roomate aku starting this semester. And alhamdulillah she said yes.

Lin ni ada background agama yang agak kuat, tapi beliau ni bukan jenis yang bajet alim and kawan dengan orang yang sama-sama tudung labuh je. Not at all. Lin ni kalau kawan dengan dia, memang nampak la betapa sempoinya dia. Dia layan je anime, korea movie + drama, CSINY, Bone, and tah macam-macam lagi cerita yang biasa orang-orang macam kita aku ni layan. Tapi bab lelaki dia memang jaga sikit. Tu yang best tu. And dia bukan jenis yang kedekut ilmu. Dia suka share and berbincang pasal macam-macam.

Bila kitorang da jadi roomate ni, aku mula la nampak habit and sikap Lin yang sebenar. And aku boleh cakap, she is a good muslimah. Setakat ni, dia cuma pernah tinggal solat dhuha time period je. Setiap hari mesti jugak mengaji.

Disebabkan cara and perwatakan Lin yang sempoi, aku tak segan lah nak cerita kat Lin pasal background agama aku. And aku tak tau kenapa, aku senang sangat nak cerita apa-apa aja dengan dia padahal aku betul-betul close dengan dia pon baru je lagi. But 1year of knowing her InsyaAllah aku dah tahu basic sikap dia macam mana. Nak-nak aku kenal few of best friends dia dari sekolah menengah sampai Poli dulu. So senang ceritanya Allah dah mudah kan aku untuk share dengan dia secara jujur siapa aku ni. Aku tak perlu nak malu dengan dia, aku tak perlu nak rasa aku ni jahil sangat.

Sikit-sikit, dia mula tolong aku dalam hal-hal agama. Mana yang aku tak tahu, aku tanya aja, dia akan cuba sedaya upaya jawab. Kalau dia pon tak sure, dia akan tanya pada emak or adik-adik dia. Sebab adik-adik dia semua belajar courses agama ( usuluddin etc.). Aku rasa macam senang sangat dengan cara dia. And yang penting, Lin tak pernah judge aku or family aku walaupun aku macam aku yang sekarang ni. And she said that dia pon belajar banyak gak dari aku sebab dia tak pernah sangka dekat sekeliling dia ni, ramai lagi manusia yang cemburukan cara hidup macam yang mak ayah dia terapkan pada dia adik beradik. Dia terkejut bila aku cakap aku jeles kat dia sebab mak ayah dia corakkan diorang macam ni. Dia ingatkan semua family sama aja macam family dia, cuma bila anak-anak dah besar tu yang masing-masing buat perangai tah apa-apa.

And hari ni, dia buat aku rasa terharu sangat. And buat aku sedar yang Allah dah makbulkan doa aku selama ni. Dia offer kat aku, kalau aku nak suruh dia semak bacaan Al-Quran aku, dia okay aja. Aku sebenarnya memang nak tanya boleh ke tak kalau dia buat macam tu. Tapi aku takut nanti aku akan ambil masa dia pulak, dia pon nak study lagi, nak uruskan hal peribadi lagi. But once dia da offer, aku rasa lega sangat. Allah dah mudahkan segala keinginan aku. So kami bincang and agree untuk buat slot mengaji setiap kali lepas solat Maghrib. Hari ni kami da start da. And aku start dengan surah Al-Fatihah, sebab aku rasa better aku start je dari awal, lagi cantik macam tu.

Seriously sampai sekarang aku masih rasa sangat bersyukur pada Allah sebab di hadirkan seorang insan ni di sisi aku kat sini. Sekurang-kurangnya dengan Lin aku tak malu untuk share hal-hal ni semua. Terima kasih Lin.

Sorry aku tak letak gambar Lin dalam ni sebab aku rasa mesti Lin taknak aku letak dalam ni. Even FB dia pon dia tak letak gambar dia. So aku kena la hormatkan dia.

Dulu masa aku mula start berdoa untuk Allah datangkan insan-insan yang mampu membantu aku menjadi muslimah yang lebih baik, aku rasa macam itu satu doa yang agak sukar untuk aku dapat. Tapi aku keep on berdoa. And alhamdulillah, kat sini Allah temukan aku dengan Lin. And sekaligus menjawab hikmah disebalik kenapa aku perlu terus tinggal di sini.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Wednesday, 15 February 2012

Pernah Kau Rasa Perasaan Itu?

Assalamualaikum & hai.:)

Pernah tak satu masa dulu, kau rajin mengaji, kau rajin solat di awal waktu, kau rajin baca buku agama, kau rajin join usrah or ceramah agama, kau rajin berbincang dengan kawan-kawan atau keluarga tentang hal agama dan pengisian agama. Pernah?

Satu masa dulu, aku ni boleh di kategorikan seorang yang hanya beragama Islam atas IC and sijil kelahiran saja. Aku tak pandai serba serbi tentang Islam. But deep inside my heart, aku nak sangat jadi macam orang lain, macam kawan-kawan aku. Pandai baca Quran, tahu kisah nabi-nabi, tahu solat. Setiap kali aku tengok orang lain solat, orang lain mengaji, aku selalu cemburu kat diorang. Sebab aku tak dapat nak merasa nikmat membaca Quran tu. Aku suka tengok kawan-kawan baca ayat-ayat Quran, sebab waktu diorang tengah baca, nampak macam diorang fokus sangat sampai tak hiraukan keliling. Aku nak rasa macam tu. Aku nak mampu membaca macam mereka. Aku nak mampu faham apa yang dikisahkan, diceritakan dan dikhabarkan di dalam Quran. Aku sangat teringin merasa nikmat tu. Aku selalu minta dan berdoa (walaupun not in a proper way cara aku berdoa tu) pada Allah untuk penuhi impian aku ni, untuk memberi peluang aku memahami Quran yang dah di turunkan-Nya buat kita ini. Aku minta pada Allah supaya diberi peluang untuk aku merasa perasaan seperti kawan-kawan aku tu. Aku merayu pada Allah untuk temukan aku dengan insan-insan yang mampu membantu aku dalam hal ini.

Alhamdulillah, akhirnya aku dapat belajar mengaji, aku dah boleh membaca Al-Quran. Sejak dari itu, aku selalu membaca, sebab aku takut aku lupa. Aku takut aku lupa macam mana nak membacanya. Aku takut aku lupa perasaan yang sangat seronok dan indah bila membacanya. Walaupun aku tidak memahami maksud setiap ayat yang aku baca.

Sampai satu tahap, aku terlalu seronok mengaji Quran, sampai aku rasa tak sedap, tak best kalau tak baca walau sehelai sehari. Macam mana aku busy sekalipun, aku pastikan aku baca. Bila aku period, aku rasa macam rugi sangat sebab aku tak dapat nak baca.

But lama-lama bila semua ini dah menjadi kebiasaan pada aku, aku mula hilang rasa nikmat tu. Bukan maksud aku yang rasa itu hilang sebenarnya. Cuma mungkin disebabkan ia dah menjadi habit, so aku mula lupakan perasaan tu sebab dah menjadi rutin dan lali dalam hati.. Umpama bila kita bercinta selama bertahun dengan seseorang, lama-lama kita rasa macam biasa aja, macam tak ada apa-apa, macam rasa cinta tu da kurang. Walhal sebenanrnya cinta tu masih ada, masih sama, cuma disebabkan dah menjadi kebiasaan, dah menjadi rutin, disebabkan itu lah rasa itu umpama dah kurang atau hilang. Yang sepatutnya aku buat adalah cuba mencari teknik lain or cara lain untuk menghilangkan rasa rutin tu. Tapi yang aku buat pulak? Aku mula kurang mengaji. Aku mula lalai dan leka dengan hal keduniaan.

But lama-lama bila mengaji tu menjadi habit mingguan dan bukan harian lagi macam dulu-dulu, satu persatu nikmat yang aku pernah rasa dulu dah mula hilang. Bila solat aku dah tak rasa kusyuk dan bahagia macam dulu. Aku rasa biasa aja. Senang cakapnya, aku solat semata-mata kerana solat itu wajib, jadi aku kena buat. Kalaulah solat itu bukan perkara wajib, mesti itu pon aku dah jarang-jarang buat kan?!

But somehow, aku mula rindu semula perasaan dulu tu. Aku nak sangat jiwa aku hidup macam dulu. Aku rasa aku dah jauh menuju ke arah lagha. So aku muhasabah diri semula. Aku kaji semula apa yang tak kena. Then aku realize yang aku dah makin jarang mengaji. Aku dah jarang berbicara dengan Allah.

Dulu masa aku mula-mula pandai solat, setiap kali aku berdoa, aku berdoa sangat lama. Sebab aku selalu bercakap segala apa yang aku rasa sepanjang waktu tu dalam doa aku. Aku rasa seronok sebab aku rasa macam aku dapat mengadu secara dekat dengan Allah waktu tu. Mungkin itu cuma perasaan aku, tapi aku tetap buat. Sebab aku rasa lega sangat lepas tu. Aku rasa macam semua suara aku, Allah dah dengar, dengan sangat dekat. Semua suara aku, aku dah kongsikan. Walhal bila dengan kawan-kawan, aku tak dapat nak share everything with them.

Sejak kebelakangan ni aku mula ajar diri aku untuk kembali kepada aku yang dulu itu, aku yang sangat seronok untuk mengejar ilmu Allah, aku yang sangat teringin untuk menjadi Muslimah yang baik, aku yang sanggup di pandang jelik sebab dah tua baru nak belajar membaca Quran, aku yang selalu berbicara dengan Allah selepas solat sehingga menangis, aku ingin menjadi seperti itu semula.

Kau tahu, daging yang liat tu, perlukan masa yang lama untuk menjadi empuk. Tapi daging tu tetap akan empuk akhirnya. Itu lah yang aku pegang. Seketul daging yang sangat merah which is hati dalam diri ini, dah terlalu liat selepas bertahun aku tinggalkan tabiat dan hobi aku dulu. Tapi aku yakin, andai aku sabar tunggu hasilnya dan terus berusaha istiqamah dengan perbuatan aku ini, aku akan rasakan yang ianya tak seberat dan seliat sekarang. Sebab aku dah pernah merasa perasaan itu dulu. Aku sanggup menunggu hati ini empuk, asalkan saja aku boleh merasa semula nikmat itu. Aku tak mahu hati aku menjadi semakin lemah dan akhirnya mati. Aku mahu hati aku sentiasa merah dan segar serta empuk. Aku mahu itu.

Sejak kebelakangan ini, setiap kali berdoa selepas solat, pasti aku menangis teresak-esak. Mungkin perbuatan aku itu membuatkan roomate aku rasa pelik, mungkin membuatkan beliau rasa takut, tapi aku tak dapat sorokkan rasa sedih dan hiba nya hati ini, malu dan hinanya diri ini, kerana aku dah lama yang berbicara dengan Allah, tapi aku selalu meminta dan terus meminta segala macam nikmat pada-Nya. Betapa tak reti mengenang jasa nya aku ini.

Disebabkan itu, aku rasa aku ini sangat hina dan sangat kerdil. Aku rasa aku teruk sebab pernah menyombong diri pada Allah, walaupun tanpa aku sedar. Kau tahu betapa aku rasa sedih dengan semua ni? Itu lah sebabnya kenapa aku menangis teresak-esak setiap kali aku berdoa.

Kau tahu, kau patut rasa bersyukur dan terus berdoa supaya Allah tetapkan hati kau supaya kau terus istiqamah dalam mencari keredhaan nya. Kau patut bersyukur sebab kau masih mampu merasa nikmat dan bahagia kerana dapat merasa cinta yang ada dalam hati kau untuk Allah, untuk Rasulullah, untuk Islam. Sungguh aku jealous dengan kau sebab kau merasa nikmat tu. Jadi aku akan terus menjadi seperti daging yang direbus, biarlah lambat, asalkan nanti empuk dan aku boleh merasa semula nikmatnya. Doakan aku untuk dapat merasa nikmat tu ye.

Sorry la entry ni sangat panjang. Cuma aku rasa perlu untuk aku sedarkan kau betapa kau perlu bersyukur dengan nikmat cinta dalam jiwa kau untuk Allah itu, supaya nanti kau tidak mengulangi kesilapan aku dulu, dan kau tak perlu menjadi daging yang perlu di rebus lama supaya menjadi empuk semula. Kan senang hidup kau sekarang sebab dah sedia empuk. Tak perlu rebus semula.

Okay, semoga kau terus menikmati rasa cinta dalam jiwa mu itu. Aku doakan semoga kita semua akan sentiasa menyimpan satu rasa cinta dalam diri ini khas buat Allah, Rasulullah, dan Islam. InsyaAllah.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Monday, 13 February 2012

Cinta Emak Kasih Bapak

Assalamualaikum & hai..

Memandangkan mood aku tengah down gila sebab aku demam (aku syak aku kena demam campak sebab banyak sangat bintik merah merata badan, gatal!), so aku nak melayan perasaan homesick sekejap.

Keluarga aku bukan lah sempurna umpama keluarga orang lain. Keluarga aku tak lah seharmoni keluarga orang lain. Tapi aku selalu yakin bahawa walaupun Emak and Bapak tak sesempurna parent kawan-kawan aku, or tak sesempurna parent korang, tapi aku tahu, Emak and Bapak dah cuba sebaik mungkin untuk menyempurnakan kehidupan aku. For all the sweet and tough days, dari aku kecil sampai ke hari ni, hampir 23tahun berdiri di bumi Allah menghirup oxygen tanpa pernah merasa sesak, aku rasa bersyukur untuk jalan kehidupan yang Allah dah aturkan buat aku, dengan menghadiahkan sepasang ibubapa yang aku ada sekarang.

Tanpa garang dan marah Bapak, tiadalah aku yang berdisiplin, tegas dan berpendirian sekarang. Tanpa cinta dan kasih Emak, tiadalah aku yang tabah, kental dan menghargai kehidupan sekarang. Tanpa keduanya mereka, tiadalah aku memahami siapa aku di dunia ini tanpa segala apa yang Allah kurniakan. Kerana Allah yang memberikan dua insan terbaik ini di dunia aku.

Untuk semua kebaikan mereka, yang mereka lakukan sejak dari aku masih didalam kandungan, sehingga aku bakal menginjak ke angka 23 tahun dalam beberapa ketika lagi, aku tak pernah rasa aku mampu untuk membalas nya. Hanya doa buat kesejahteraan, akhlak yang baik demi menjaga nama mereka, dan impian untuk memberi senyuman bahagia buat mereka hingga hujung nyawa mereka yang mampu aku pegang.

Dulu aku pernah merasa selfish. Aku berharap supaya jangan lah nyawa mereka direntap sebelum aku. Tapi bila makin dewasa, makin banyak cerita hidup berada di depan mata, aku tersedar, melihat sebujur tubuh kaku seorang anak sendiri itu lebih menyakitkan dari segala penderitaan di dunia ini. Sejak itu aku berdoa semoga Allah panjangkan umur aku, dan memberi kesempatan untuk aku berbakti buat Emak dan Bapak before mereka menutup mata selamanya.

Dulu aku ingat, selagi aku tak habis belajar, macam mana aku nak berbakti dan membalas jasa Emak dan Bapak. Tapi bila aku tengok setiap kejayaan demi kejayaan (macam lah banyak sangat kejayaan yang aku dah kasi kan) yang mampu aku hadiahkan buat mereka berdua, aku dah nampak betapa bahagia dan gembira nya mereka, sekaligus bererti aku mampu juga berbakti pada mereka, walaupun aku masih belum berkerjaya atau bekerja.

Well, aku ni bukanlah anaak yang baik. So aku selalu sangat lupa mengenang jasa mereka. Ada masa bila Bapak marah or membebel disebabkan sesuatu tindakan atau perbuatan aku yang kurang bijak atau salah, aku bukan nak ambil sebagai sesuatu yang positif. Tapi aku sentap dan emo sensorang then mula la tarik muka. Huhu. Anak apa lah ni kan. Kadang-kadang bila aku rasa penat sikit, dan Emak terus menerus mintak aku tolong buat itu buat ini, aku mula membentak dan membebel cakap aku penat, asyik aku je yang buat kerja. Aku lupa yang Emak lagi penat menguruskan kami semua dari dulu sampai sekarang. Setakat penat aku memasak, mengemas dapur, cuci pinggan mangkuk kadan tolong berniaga tu, apa lah sangat kalau nak dibandingkan dengan penat Emak mengurus, mendidik, membelai dan menjaga kami adik beradik ni.

Hurm, aku sangat berharap aku mampu menjadi anak yang lebih baik lagi lepas-lepas ni. Aku harap, setiap kali aku lost control, Allah akan datangkan rasa bersalah dalam diri aku seperti selama ini. Bila aku rasa lupa untuk bersyukur kerana diberi 2 insan istimewa ini dalam hidup aku, aku mohon Allah datangkan segala memori-memori susah payah mereka melayan kerenah aku selama ini. InsyaAllah.

Untuk korang semua, cuba lah balas cinta mak ayah kita dulu before balas cinta kekasih hati kita. Ini idak. Cinta ke Allah dah la selalu ada pasang surut (macam aku lah tu), cinta ke Rasulullah pon tah lah tinggi mana aja (macam aku jugak lah tu), sekadar hari-hari ucap kat bibir tanpa ada perasaan yang betul lahir dari kedalaman paling dalam di dasar hati, itu bukan cinta yang kuat buat Allah dan Rasulullah. Ini cinta untuk mak ayah pon tak berapa nak tinggi. Macam mana kita boleh cintakan lelaki/perempuan lain yang baru kita kenal tak sampai se-per-empat dari usia hidup kita pon ni?!

Assalamualaikum & peace be upon you.

Sunday, 12 February 2012

Bila Baju Melayu Bertemu Baju Kurung

Assalamualaikum & hello....:)


Okay, tajuk entry kali ni aku petik dari tajuk ceramah kat Seminar Room malam semalam. Aku mula-mula nampak poster ceramah ni dari jauh, macam kiut lah pulak aku rasa. Sebab ada sepasangan manusia ni, berbaju melayu and baju kurung warna pink, berdiri di bawah payung, dengan keadaan fizikal si gadis lebih tinggi dari si jejaka. Haa, disebabkan ke-comel-an pasangan tu dari segi fizikal and berbaju kurung and baju melayu sedondon tu la dah mampu buat hati aku tergerak untuk datang dekat dengan poster tu untuk baca paster tu. Then baru aku nampak tulisan tajuk ceramah, tarikh, masa and tempat ceramah tu.

~comelkan pasangan ni?~


By the way, aku pergi ceramah tu dengan roomate aku and kawan beliau. Since kitorang bersemangat sangat nak dengar ceramah tu, boleh tersilap tengok masa pulak. Ceramah kononnya start 9pm (walaupun dekat 9.40pm baru start sebenarnya), tapi kitorang pulak sebab excited sangat, boleh terlupa ceramah tu pukul berapa so kami assume ceramah start pukul 8pm. Bahananya terpaksa la solat Isyak kat surau undercroft tu walaupun aku tak suka solat kat situ sebab telekungnya berbau hapak.


Back to entry title. Actually dalam pertengahan tahun lepas, aku memang pernah dengar tajuk ceramah ni dari seorang kawan aku yang belajar dengan Melbourne University. Beliau ceritakan pasal input yang beliau dapat dari ceramah tu. And suddenly kat UTP pon ada pulak ceramah BBMBBK ni, for sure lah aku nak pergi.

So meh aku share sikit input penting dalam ceramah BBMBBK semalam (sikit je la, sebab aku malas nak type huraian nya, aku rasa isi nya saja cukup lah untuk aku type kan).

Menurut Ustaz Zamri (panel 1), dalam Islam, secara asasnya kaum lelaki hendaklah bergaul luas sementara kaum perempuan hendaklah duduk di rumah. Tapi itu secara ASAS nya. Sebagai manusia, kita mempunya fitrah hidup kita yang tak sama dengan haiwan dan tumbuhan atau mana-mana makhluk lain. Atas dasar fitrah itu, kita sebagai kaum wanita ni boleh keluar rumah untuk bergaul atas urusan tertentu, tapi dengan syarat, dia keluar  dalam keadaan selamat. And sapa pulak yang perlu pastikan kaum hawa ni boleh keluar rumah dalam keadaan selamat? Kaum adam lah.

Okay itu la point yang paling penting, yang menjadi pokok paling utama untuk mengupas tajuk ni. Other then that biasa lah, kalau dah cakap pasal pergaulan, then akan masuk lah pulak pasal garis panduan batas pergaulan, and inisiatif-inisiatif yang boleh diambil untuk menbendung masalah pergaulan sampai menjadi taboo dalam masayarat muda kita zaman laa ni.

Okay aku dah mengantuk gila ni, jadi sampai sini saja.

Assalamualaikum & may peace be upon you.:)

Wednesday, 25 January 2012

Iklan Keju Panda

Assalamualaikum & hai..:)

Semalam pagi before subuh aku dah bertolak balik ke UTP, and around 9am aku dah berjaya ambil kunci bilik baru aku. Tahniah la kat aku sebab bilik yang aku booking tak dapat, dah tu diberinya aku rumah level 4 terus. Saja nak suruh aku kurus sikit lepas aku bersusah payah ternak lemak selama 4 bulan lebih ni la kot.

So angkut barang-barang yang maha banyak ke level 4 tu cukup lah untuk mematahkan pinggang aku ni haaa. Tapi dah nak campak ke mana barang tu suma kalau tak di angkat ke atas iya dak? So angkat jugak la. Dalam 15minit, semua barang settle angkat. Ok tutup cerita tak da kena mengena dengan entry ni.

Nak cantik lagi rumah aku ni, majoriti housemates aku ialah minah arab. So secara tak sengaja nya aku terjumpa benda ni kat dalam fridge rumah aku tadi masa nak simpan air.

~sorry le tak cantik sangat, camera murah + lupa nak masukkan software kat dalam lappy~

Nampak je benda ni, terus aku tergelak sensorang then masuk bilik ambil camera (nasib pulak bilik aku betul-betul tepi dapur je so tak da orang perasan pasal hal aku ambil picture kat dalam fridge). Aku syak keju ni mesti 1 of my 'minah arah' housemates punya. Iya lah, da simpannya pon dalam fridge rumah aku. Tak housemates jiran depan rumah pulak kan.:)

Siapa yang yak pernah tengok lagi video iklan Keju Panda yang rage habis tu, ini dia:


So aku harap tak ada lah Panda ni datang mengamuk dekat aku bila aku nak tido nanti sebab aku gelak tak stop tadi. Hahahaha.

Dulu aku ingat iklan ni main-main je, realitinya keju Panda ni tak wujud. Tapi hari ni dah terbukti iklan ni betul-betul. Gila brutal kan paksa orang beli. Aku rasa dekat setiap tempat yang jual keju ni mesti panda ni da ready nak serang orang yang tak nak beli kan? Kihkihkih

Ok tu je nak merepek hari ni.

Assalamualaikum & may peace be upon all of you. :D

Monday, 16 January 2012

Aja Aja Fighting!

Assalamualaikum & hai.

Tadi bila belek-belek kalender, baru tersedar yang cuti sem aku akan berakhir dalam masa 9 hari lagi. Cuti sem yang maha panjang, selama 4bulan lebih ni, aku tak terasa sangat pon. Tau-tau dah nak habis dah cutinya. Jadi aku terfikir, kenapa aku rasa macam ni? Sebab aku dah terlalu banyak buang masa ke sepanjang cuti ni? Atau sebab aku terlalu sebuk dengan kehidupan bersama family? Walaupun bila borak-borak dengan Emak, aku selalu merungut bosan. Bosan sebab hari-hari lakukan perkara sama. Bosan sebab terlalu rutin kehidupan sepanjang cuti ni. Tapi dalam rungutan, aku masih rasa seronok melayan rasa selesa bila ada jauh dari kampus.

Sepanjang jadi student first year tahun lepas, aku rasa prestasi diri aku sangat la teruk. Teruk bukan sebab aku tak mampu. Tapi teruk sebab aku hilang rentak dan semangat dulu. Aku yakin aku masih belum bersedia nak berkerjaya, tapi pada masa sama aku hilang rentak dalam hidup sebagai pelajar. Hilang fokus. Dan aku tak nak biarkan sikap ni berterusan dalam diri aku. Aku takut sikap ni akan hilangkan diri aku yang sebenar. Aku takut sikap ni akan buat impian aku terlepas. Aku takut sikap ni akan membunuh harapan keluarga.

Aku nekad kali ni. Biar aku rasa seksa macam suatu masa dulu, asalkan diri aku kembali jumpa rentak yang aku selalu tarikan. Bila tiba ke rentak tu, aku akan pastikan aku menari seindah mungkin. InsyaAllah.

Aku harap aku mampu buang rasa hilang semangat belajar macam yang berlaku pada aku di pertengahan tahun lepas. Aku tak nak rasa tu datang lagi. Aku harap aku mampu buang rasa kosong kehidupan di kampus tu. Aku tak nak sunyi dan sepi tu merampas semua semangat yang ada.

Biar aku seorang, biar aku sepi, biar aku tak ada teman di sana. Aku harap aku kuat untuk terus melangkah kejar segala impian. Come on Naq, zaman pra dulu pon starting lone ranger gak kan. Boleh je survive.

Aku harap mulai second year ni, aku da tak lemah semangat macam last year dah. Alang-alang dah seksa hati ni kat sana, biar lah seksa tu berbaloi! Aku kena cari seorang manusia yang boleh hempuk kepala aku ni bila aku lupa and down kat sana nanti. Hahaha.

Malas, lemah semangat, aku akan cuba sedaya aku untuk pastikan kau tak akan menjengah aku lagi mulai dari sem ni. Cukup la sem lepas. Thanks by the way sebab dah buat aku rasa marah yang teramat sangat dengan sikap aku tahun lepas dan buat aku jadi nekad.

Aku mau syaitan tu semua jauh dari hati aku. Biar hati ni kurang rasa malas. InsyaAllah.

Assalamualaikum & peace upon all of you.:)

Tuesday, 10 January 2012

~You are My Friend~

Assalamualaikum & salam sejahtera..

Did you watch Naruto anime..? Yup, aku menontonnya dan aku sangat meminatinya.. Gejala ni start dalam diri aku masa di semester 3.. Kengkawan aku nak pinjam laptop aku untuk menonton siri anime tu.. Memula aku cuma biarkan mereka dengan dunia mereka itu, but who can stand when you see lot of movement in that anime rite..? So aku pon try la tonton sama.. Then until now, aku masih meminati siri anime ini..

Memang lah, cerita anime seumpama ini memang tiada logiknya.. But that is why la we call it anime rite..? Tapi yang dah menarik perhatian aku untuk meminati siri anime ini ialah kisah disebalik persahabatan Naruto dan Sasuke..

Pernah tak korang terfikir, seorang budak kecil yang kesepian, berasa tersentuh bila melihat kanak-kanak lain berada dalam situasi sepertinya, lalu dia cuba menjadi kawan kepada kanak-kanak tu..

cuma biasa la budak-budak kan.. Bila ada yang lebih baik darinya, dia akan rasa tercabar.. Begitu juga dengan Naruto.. Walaupun dia rasa Sasuke tu musuhnya kerana lebih pandai dari dia, tapi dia jugak merasakan Sasuke sepatutnya menjadi kawan yang baik.. Sebab dia paham perasaan Sasuke..

Bila usia semakin meningkat, dan mereka muilai menginjak ke usia remaja, Sasuke termakan hasutan orang jahat, and menyebabkan dia menghianati kampungnya.. Kat sini lah bermulanya kisah yang menarik perhatian aku dalam siri ini..

Bermula dari hasutan itu, menyebabkan Naruto sangat berharap, dia mampu menyelamatkan sahabatnya Sasuke.. Walaupun dengan terpaksa membunuh dirinya sendiri..

Susah untuk mencari sahabat yang sanggup melakukan apa sahaja demi memastikan sahabatnya berada dalam keadaan yang baik dan tidak terjerumus ke kancah hitam kan..?

Tapi itu la Naruto.. Dan setiap kali aku mendalami watak Naruto, pasti satu soalan akan bermain di benak aku..
'benarkah ada manusia yang sanggup melakukan segalanya demi seorang sahabat?'

Jika benar ada manusia seumpama ini di dunia realiti, aku berdoa, moga Allah temukan aku dengan insan tersebut.. Memberi satu peluang supaya aku mampu menjalinkan satu ukhwah dengannya, dan menjadi seorang sahabat yang baik sepertinya..
amin..

~zaman kecil mereka~

~ini lah yang sering Naruto harapkan dari sahabatnya~

~bila jumpa asyik gaduh, tapi they love each other.. hehe.. love disini sayang ye~

naruto sasuke


Naruto selalu mengatakan ayat ini kepada Sasuke:
"you was the only person to really notice me, Sasuke."

dan Sasuke pulak selalu menuturkan ayat ini pada Naruto:
"if I'm able to accomplish my goals through nothing more, Naruto."



P/S: Setelah bertahun-tahun, aku masih sabar menanti penghujung disebalik kisah Naruto dan Sasuke..:D

Assalamualaikum & papai..:)