Daisypath Happy Birthday To Me tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Blog's Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Wednesday, 21 March 2012

Lutung Dan Siamang

Assalamualaikum & hai.

Aku cuma nak cerita pasal seekor binatang yang super comel yang aku terjumpa tadi. Pernah dengar nama 'Lutung'? Aku pun baru tahu nama binatang tu lutung lepas aku tanya pakcik Google.

Basically Lutung ni keturunan monyet juga la. Tapi jarang sangat Lutung ni nak turun dari pokok apatah lagi nak keluar dari hutannya. But tadi aku and classmate aku terserempak dengan dia kat tepi jalan je. Tengah menikmati lunch. Tah apa yang dia makan tah, nampak macam roti. So aku syak mungkin geng-geng dia la yang asyik menceroboh masuk block V5F lately ni. Hehe.

Ada orang rasa muka Lutung ni scary. Tapi aku rasa dia sangat kiut. Nama species Lutung ni ialah Semnopithecus pyrrhus. Haa, rindu betul zaman belajar biology diploma and pra dulu bila sebut nama scientific ni.

 Ni gambar Lutung tengah posing yang aku mintak dari Pakcik Google, mana tahu korang pun macam aku juga tak tahu kewujudan Lutung ni before this.








Haaa, comel kan? Roommate aku cakap dia tak comel pun. Sobsobsob.

Btw, kat sini pagi-pagi and petang-petang akan ada sekumpulan binatang yang suka menyanyi-nyanyi dengan sangat la merdu. But seriously first time aku dengar bunyi tu, aku rasa scary kot. But time by time, aku mula adapt dengan bunyi tu and lama-lama aku rasa bunyi tu merdu. Bunyi tu sangat natural. That is why la aku suka sini. And one day aku dapat tahu yang itu adalah bunyi ungka. and my reaction is, "UNGKA?? Sejak bila pulak ada Ungka kat semenanjung nih?" Dah la binatang tu semua memang tak akan keluar dari hutannya. So aku decide nak buat study sikit. And after that aku buat assumption; yang bernyanyi setiap hari tu bukan Ungka tapi Siamang. Siamang ni keturunan Ungka jugak. Cuma dia lain sikit lah. Nama scientific Siamang ialah Symphalangus syndactylus.

Ini dia Siamang. Hehe. Comel sangat. Nak-nak yang gambar ke dua tu.





Apa pun, Lutung and Siamang ni keturunan dari Old World monkeys.  Maknanya ni semua sedara mara orang utan, big foot, etc etc.

Okay itu aja aku nak share. Till next post.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Tuesday, 20 March 2012

Baitulmuslim - Kau Pilihanku

Assalamualaikum & hai.

Hari jumaat lepas, aku ada test Chemical Engineering Thermodinamics. Haa, nama nak gempak kan. Tapi test tu baru cover sampai part basic thermo je. Tak masuk lagi part chemical eng punya. Test tu kononnya start pukul 8pm. Tapi at last, 8.35pm baru dapat start.. But, bukan ni yang aku nak cerita. Saja je selitkan pasal test. Hihi. Test sepatutnya habis pukul 9.30pm. And aku sebenarnya dah beli tiket Forum Baitulmuslim dah. Sepatutnya start forum tu pukul 9pm. Tapi test penting lagi kot. So hadap test dulu. Habis je test, aku terus gerak ke Chancellor Hall. Syukur la masa aku sampai kat seat aku tu, panel 1st baru kasi salam pembuka. Means aku belum terlepas forum lagi la. :)

BTW, sepanjang aku dah masuk UTP ni, ini kali kedua aku join forum ni. Tahun lepas, tajuknya "Kahwin Awal, Bersediakah Aku?", tahun ni pula tajuknya "Kau Pilihanku". So hari ni aku nak share sikit la points yang disebut dalam forum tu. But, tak semestinya points ni aku huraikan sama macam yang dalam forum tu okay. Sebab kalau ada contoh lain yang boleh dikaitkan selain contoh dari perkahwinan, aku akan kaitkan jugak ye.

Oh lupa nak kasi tau siapa panelnya. Panel satu ialah Ustaz Hasrizal. Iya, pengarang buku "Aku Terima Nikahnya" tu la. And panel dua ialah Ustaz Pahrol. Kalau tak kenal mereka, sila google ya. Sebab mereka bukan nama kecik kat dalam arena ceramah di Malaysia ni.

 First point masa pusingan pertama, Ustaz Hasrizal cakap pasal Istikharah. Banyak benda yang kita tak sedar tentang istikharah ni sebenarnya. Biasanya orang buat istikharah cuma bila nak pilih pasangan hidup aja. Untuk benda lain tak ada pulak nak buat istikharah. Something wrong somewhere disitu ye. And most of people, bila dah buat istikharah tapi tak nampak petunjuk, terus assume tu bukan pilihan yang terbaik. Petunjuk tu pulak demand nak dalam mimpi lah apa lah. Kalau kita ni orang yang sangat baik amalan agama, insyaAllah la kita akan dapat petunjuknya. Tapi kalau yang biasa-biasa je macam aku ni, sampai sudah la kot tak jumpa-jumpa. Jadi biasanya macam mana kita nak tahu? Bila kita rasa yakin nak pilih satu-satu keputusan tu, means itu lah yang Allah dah tetapkan buat kita. InsyaAllah.:)

Hurm, tahu tak yang sebenarnya jodoh tu pun adalah satu dari rezeki? Btw, let me share one thing with you. Listen to this. Burung, satu makhluk ciptaan Allah yang comel dan diberi keistimewaan boleh terbang, tinggi. Tapi tak punya keistimewaan akal macam kita. Burung still ada rezeki yang Allah dah tetapkan untuknya setiap hari. Tapi burung tu kena terbang untuk dapatkan rezekinya tu. Baru lah bila dia keluar pagi-pagi dengan perut kosong, but then balik petang-petang mesti kenyang penuh perutnya. Same goes to jodoh. Jodoh kita memang dah ditetapkan. Tapi kena la cari. And bagi aku, sama juga lah untuk masa depan kita. Semua tu dah ditetapkan. Tapi kena lah ada usaha. Sebab kalau tak ada usaha, mungkin perkara yang sepatutnya kita dah capai tu akan terlewat sikit kita dapat.

Apapun, andai kita nak pilih seseorang tu sebagai calon kita, tak semestinya dia mesti dah cukup baik. Tak semestinya kita mesti dapatkan yang dah sedia baik. Tapi carilah seorang yang nak sentiasa mengubah dirinya menjadi lebih baik.

Owh before aku terlupa, there no such a thing like "Dia bukan jodoh yang betul untuk aku.", etc etc okay. Yang ada cumalah "Sampai sini sahaja jodoh kami."

Okay nanti aku share pasal talk session with Wardina Saffiyah and motivation session with Prof. Dr. Muhaya Mohamad. Tak sempat nak post entry setiap hari. Sorry.

Till then, assalamualaikum & peace be upon you.

Monday, 19 March 2012

Give Your Heart and Fit All The Thing

Assalamualaikum & hai.

Aku ada tonton satu video clip ceramah dari Yusuf Estes, tajuknya Give Your Heart and Fit All The Thing. Aku tak tahu nak describe macam mana perasaan yang ada dalam hati aku masa tengok video tu. Yang pasti aku menangis-nangis masa tu. Subhanallah, betapa ramai manusia non-muslim di luar sana mencari sesuatu yang ada pada Islam ini tanpa mereka sedar. They keep searching. Some of them already saw it, some of them still looking for it. Aku berdoa semoga Allah mudahkan pencarian mereka.

MasyaAllah. Betapa aku yang sedari kecil dah di ajar mengenali Islam, kalimah syahadah, dari kecil dah dapat peluang hayati isi kitab suci Al-Quran, masih juga tak sedar satu hakikat - makna disetiap satu patah perkataan disebalik syahadah, ayat-ayat suci Al-Quran, dan nilai-nilai Islam. Malu pada diri. Walaupun aku hafal terjemaahan setiap baris ayat itu, belum tentu aku faham makna setiap bait-bait itu dengan jelas dari yang tersirat dan terlindung. Tapi alhamdulillah, aku dah sedar yang aku patut mula mengejar ilmu ini. Alhamdulillah.

Kadang-kadang kita tak sedar, dari sekecil-kecil perkara seperti memahami makna sedalam-dalam disebalik tafsiran luar nya ini lah yang mampu membentuk hati kita. Membentuk untuk memberi seluruh hati ini hanya pada Yang Maha Esa. Andai kita mampu lakukan itu, InsyaAllah hati kita akan sentiasa merah segar dengan iman. Dan kita mampu lalui segala liku-liku hidup dengan sangat sabar dan tabah. Sebabnya? Bila kita memberi seluruh hati kita pada Allah, itu bermaksud yang kita sentiasa bersangka baik pada Allah. Walaupun kita ditimpa musibah, bersangka baik lah. Sebab Allah tak pernah menzalimi hamba-Nya. Andai ujian itu yang kita dapat, maksudnya Allah dah tetapkan sesuatu yang baik didepan. Dengan syarat, kita kena redha, dan tempuhi dugaan tu dengan sabar dan berserah pada Allah. InsyaAllah mesti kita dapat pass through that task. And at that point, kita akan nampak segala hikmah dan kebaikan disebalik kesulitan tu. Aku bukan bercakap kosong. But that has happened to me berkali-kali. And around last August aku terbaca satu artikel tentang bersangka baik pada Allah. And aku belajar apply apa yang aku baca. Alhamdulillah, memang susah mula-mula nak bentuk hati ni. But after that, satu demi satu dimudahkan. So aku harap korang mampu belajar untuk ikhlaskan hati pada Allah, bersangka baik pada Allah. Sebab Allah tak pernah zalim pada kita hamba-hamba-Nya. Tapi hakikatnya, kita yang suka menzalimi diri. Malu aku pada Allah dengan sikap aku selama ini.  

 So, meh aku share videonya dengan korang.



Assalamualaikum & peace be upon you.

Sunday, 11 March 2012

The Story of The Fishermen and The Sharks

Assalamualaikum & hai.

Roommate aku ada pinjam sebuah buku dari IRC dua tiga minggu lepas. Tajuk bukunya ialah Life is an Open Secret, by Zabrina A. Bakar. Then tadi dia share satu cerita dalam buku tu kat aku. Ceritanya menarik, sampai aku tergerak untuk ambil buku tu baca kejap tadi. And now aku nak share dengan korang cerita pasal orang nelayan Jepun, sebab ada pengajarannya.

Aku ceritakan semula dengan gaya bahasa aku aja la ya. Sebab kang kalau aku nak type panjang-panjang kang boleh juga aku ganti tempat author ni kang. Hehehe, just kidding.

Ceritanya, orang Jepun memang terkenal dengan sifat suka makan makanan yang fresh. Aku rasa semua orang pun tahu pasal ni kan. So memandangkan dekat kawasan persisiran pantai/laut sana dah kekurangan ikan disebabkan rajinnya nelayan-nelayan ni tangkap ikan, so mereka terpaksa cari inisiatif untuk dapatkan hasil yang lebih banyak.

So untuk dapatkan hasil yang lebih banyak, harus lah pergi ke kawasan laut dalam kan. But then, kalau pergi kawasan laut dalam, mereka akan ambil masa beberapa hari baru boleh balik ke daratan. And menjelang waktu mereka balik tu, ikan da tak fresh lah kan. So diorang fikir punya fikir punya fikir, then they come out with an idea.

Diorang bina sebuah kapal tangkap ikan yang besar, then diorang pasang freezer dalam kapal tu. Then diorang pergi ke laut dalam and tangkap ikan. Ikan yang diorang tangkap, diorang terus masukkan dalam freezer tu dengan harapan akan kekal segar hingga diorang balik ke darat nanti.

But, kan aku dah cakap kat awal cerita tadi, orang Jepun memang  terkenal dengan sifat suka makanan yang fresh. Jadi jangan harap lah diorang nak tertipu antara fresh and frozen. Memang banyak bezanya ikan fresh and frozen (even aku pun tak suka bila Emak beli ikan frozen time musim tak ada ikan). Memandangkan ikan tu tak fresh, so terpaksa la ikan tu dijual dengan harga murah - sebab tak fresh lah -.

So nelayan-nelayan ni pun fikir lah lagi cara lain untuk pastikan ikan tu fresh, supaya boleh dijual dengan harga yang lebih tinggi. Then they come out with another idea. Mereka bina kapal yang lebih besar, then dalam kapal tu mereka bina tangki-tangki besar. Cuba teka kenapa mereka letak tangki tu?

Yes, betul. Mereka tangkap ikan dan terus masukkan ikan ke dalam tangki tu. Means that ikan tu masih hidup bila mereka sampai ke darat nanti.

But then, still pembeli-pembeli semua cakap ikan tu tak segar. Nak tahu kenapa?

Sebab, walaupun ikan tu masih hidup bila sampai ke darat, but keadaan ikan tu dah tak aktif. Dah agak lemah. Sebab terlalu lama dalam tangki tu. Ikan yang tak aktif tu menyebabkan rasanya dah tak sesegar ikan yang masih aktif. So costumers semua cakap ikan tu tak segar. Haaa. Mati kutu dibuatnya nelayan tu. Kasi yang frozen sah-sah dikatanya tak segar. Yang hidup pun tak segar juga?!

Then they keep thinking how to solve that problem.

Pop! Tetiba diorang dapat satu brilliant idea. Listen to this okay.

To keep the fish tasting fresh all the time, nelayan decided nak guna juga kaedah kapal tangki tu. Nelayan tu masih juga letak ikan-ikan yang ditangkap ke dalam tangki dalam keadaan yang masih hidup. Tapi nelayan tu masukkan sekali seekor anak ikan jerung dalam setiap tangki. As you know, shark eat small fish rite. Haaa, tu la cara nya.

Untuk elakkan dari dimakan oleh that little shark, ikan-ikan tu kena la sentiasa bergerak mengelak dari didekati little shark tu. Memang la ada ikan yang tetap akan dimakan, tapi tak banyak mana pun, tak terjejas pun pendapatan nelayan-nelayan tu.

So hasilnya, costumers semua cakap yang ikan-ikan that time memang segar. Mahu tak segar? Dah 24/7 kena sentiasa aktif bergerak sana sini demi selamatnya nyawa. (But at last sampai ke pasar, di beli and dimakan jugak. Hihihi)

So the moral of the story is (ceh ayat dah macam nak jawab literature SPM pulak), the adversities that we face in our live are actually our little sharks - sharks that we need to make sure we stay awake, alive, vibrant and active. These sharks make us more intelegent, persistent and competent in out lives.

Tapi kalau kita begin to slack off in our duties, growing tired and dreary, we would be one of the fish eaten by that shark! Oh-hoo, aku tak rela.

Bila aku muhasabah diri tentang semua 'little sharks' yang perlu aku lalui, aku rasa bersyukur pada Allah diatas semua 'little sharks' yang Dia turunkan pada aku supaya aku terus hidup dan bernafas.

Jadi aku rasa, kita harus kuat untuk berjuang dalam hidup kita, harus kuat dan bersemangat, and terus aktif supaya kita tak kalah pada 'little sharks' kita. Walaupun at last kita tetap akan mati. Itu dah memang sifat manusia yang diciptakan di dunia ni - akan mati-. Tapi nak ke kita mati before berjuang? Kau fikir dan kau hadamkan.

Okay, habis sesi storytelling aku. Kalau sesiapa ada cerita yang lagi best, boleh share dengan aku. Aku suka sangat storytelling. Hihi.

Assalamualaikum and peace be upon you.

Sunday, 4 March 2012

Random#3

Assalamualaikum & hai.

Sedarlah bahawa semua kelebihan yang ada pada kita datangnya daripada Allah. Maka bersyukurlah kepadaNya. Jalani perintahNya.

Bila hutang dengan manusia, kita boleh kumpul duit untuk langsaikan. Tapi hutang dengan Allah bukan boleh settle dengan duit. And kita wajib langsaikannya! Sekadar peringatan dan semangat buat diri aku.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Thursday, 1 March 2012

Random#2

Assalamualaikum & hai.


Bahagia itu bukan sebagaimana yang orang nampak, tapi sebagaimana yang kita rasa.


Semoga perasaan bahagia ini akan terus mengembang dalam hati ini. Terima kasih Ya Allah untuk rasa ini.


Assalamualaikum & peace be upon you.