Daisypath Happy Birthday To Me tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Blog's Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Saturday, 28 September 2013

Melakukan sesuatu yang bertentangan norma manusia

Assalamualaikum, salam sejahtera.

Di sini, di tanah yang agam, di dunia milik Allah Taala yang aku menumpang, tempat yang sedang aku berdiri ini, sesak dengan manusia yang cukup bijak. Bijak menghukum. Bijak berkata. Bijak memijak.

Bila sunnatullah itu yang diperlekehkan, bila manusia hidup dengan sunnah sendiri yang memandai-mandai, dalam zaman yang penuh dengan cara hidup yang bermacam ragam ni, apakah salah bila aku nak terus belajar hidup dengan cara hidup yang di perintahkan oleh Allah?

Hidup dengan bertuhankan Allah Yang Maha Esa, terus memperbaiki diri untuk menjadi hamba-Nya yang baik sehabis mungkin, mengejar kehidupan akhirat yang gemilang, mengejar redha dari Ar-Rahim. Bila pilihan hidup itu di anggap melawan norma hidup manusia, macam mana untuk aku mengharapkan kefahaman dari semua?

Memisahkan dunia dan akhirat. Memisahkan kehidupan dan agama, bagi aku itu satu kemunduran. Bukan satu kemajuan. Malangnya, masyarakat tetap tertipu.

Berhenti! Berhenti pandang aku dengan pandangan penuh penghukuman. Mencuba hidup mengikut syariat Allah bukanlah perbuatan extreme. Pakai baju lengan panjang, besar, labuh, itu bukan extreme. Pakai tudung dan selendang besar dan labuh, itu bukan extreme.  Pakai seluar longgar tak ber'cutting' itu bukan extreme. Pakai hand socks, stocking, itu bukan extreme. Tak ber'make up', itu bukan extreme.

Tolong, hentikan semua pandangan 'alien' pada aku. Beri aku ruang untuk bernafas damai. Walau apa pun jalan hidup yang aku pilih, itu hak individu. Aku cuma mencari hidup terbaik untuk masa hadapan aku dan keluarga, keluarga sedia ada, mahupun keluarga yang bakal di bina.

Ya, aku memang bukan lahir semula jadi berpakaian menutup aurat, bukan lahir semula jadi terus ibadat sempurna tiada cela. Aku punya masa lepas, masa silam, masa gelap. Aku pernah hidup terkapai, mencari erti sebuah hidup yang sebenar.

I had learned a hard way to know and understand the purpose of human being created to this world. Hentikan tafsiran tentang masa lepas. Give me a chance to live as hamba Allah yang sebenar-benar hamba.

Aku tak pernah minta untuk diuji dengan kehidupan lepas untuk mengenal hidup yang sebenar. Tapi itu jalan yang Allah beri untuk aku. Aku yakin ada sebab dan hikmah kenapa Allah bagi aku merasa segala macam jenis kehidupan dalam mencari erti menjadi hamba Allah yang sebenar.

Ini aku kini. Ini aku sekarang. Ini aku yang mula nampak cahaya di hujung terowong panjang. Di belakang aku, sungguh, gelap tak bercahaya. Jangan lah di ungkit tentang hidup aku di terowong gelap, sedangkan aku dah memasang anggan untuk hidup baru dengan cahaya. Jangan hukum aku dengan gelap lampau. Aku penat. Aku letih.

Andai kamu tak merasa hidup berlari mencari sesuatu yang kamu tak tahu apa sebenarnya, jangan hukum aku yang sedang mencari. Andai kamu dah merasa hidup bahagia dan barakah dari saat pertama mata celik di bumi, jangan menghina manusia yang learned a hard way to get the same thing like you have now. Sepatutnya kamu membantu orang macam aku. Bukan mempertikaikan keberadaan aku di bumi ini.

Aku penat. Penat untuk hidup dengan judgements dari manusia keliling.

Anda dengan pandangan anda bahawa aku pilih cara hidup extreme hanya kerana aku mengikut syariat. Dan kamu yang memandang hina hanya kerana aku guna jalan jauh untuk jumpa erti hidup sebenar.

Aku cuma nak kita semua ingat semula. Allah memberi kelebihan akal kepada manusia, untuk kita menjadi hamba-Nya yang berfikir, menjadi khalifah untuk menyampaikan peringatan kepada sesama kita, dan makhluk lain. Fitrah manusia bersifat pelupa. Tapi bukan lah fitrah manusia untuk bersikap judgemental dan menolak hakikat bahawa kita ini hanyalah hamba, yang tak akan hidup abadi selamanya.

Mari, kembali hidup bersyariat. Mari, kembali hidup berfikrah sebagai hamba Allah.

"Rasul-rasul (yang kami telah utuskan itu semuanya) pembawa khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman), dan pembawa amaran (kepada orang-orang yang kafir dan yang berbuat maksiat), supaya tidak ada bagi manusia sesuatu hujah (atau sebarang alasan untuk berdalih pada hari kiamat kelak) terhadap Allah sesudah mengutuskan rasul-rasul itu. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana." [An-Nisaa' : 165]

Assalamualaikum and peace be upon all of you.

Tuesday, 10 September 2013

Anak-anak

Assalamualaikum and peace be upon you.

Rasulullah sallallahualaihiwassalam menganjurkan kita untuk memanjakan, mengasihi, dan menyanyangi anak-anak dengan kasih sayang yang tak terbatas sepanjang usia mereka dari satu hingga 7 tahun.

P/s: Tertunda planning diet malam ni bila anak saudara requested nak dinner dengan aku.

Assalamualaikum and peace be upon you.

Sunday, 8 September 2013

Manisnya Dosa

Assalamualaikum & salam sejahtera.

Pernah tak dalam hidup korang, korang buat satu perkara, dan ternyata perkara tu sebenarnya dosa. Aku bagi contoh mudah, bercinta before nikah. Kenapa bercinta before nekah tu berdosa? Sebab nya itu perbuatan menghampiri zina, dan juga itu perbuatan maksiat hati.

Aku manusia biasa, sentiasa buat dosa. Aku yakin semua orang pun sama. Last weekend, masa aku pergi UTP untuk jumpa ex-roommate aku, kami end up buat usrah dengan usrahmates kitorang. Sebab suma dah lama tak jumpa. ^__^

Masa di hujung usrah, kami berkongsi pengalaman masing-masing yang kitorang hadapi sekarang. One of my friend asked us, how to remove all feelings yang ada dalam diri tentang manisnya dosa? Maksud soalannya macam ni, kita ada buat satu perbuatan yang buat kita rasa bahagia, rasa gembira, rasa seronok, rasa teruja, contohnya couple. Bila kita sedar itu dosa, maka kita tinggalkan perbuatan tu. But then, lepas kita mula tinggalkan perbuatan tu, kita mula rasa rindu dengan kehidupan kita waktu kita masih buat semua tu. Ye lah, kalau masa couple, hari-hari ada orang tanya khabar kita la, take care kat kita la, layan kita membebel la, tah apapa lagi tah la. Haa, macam tu la soalannya.

Aku rasa semua orang pun pernah rasa situasi macam kawan aku ni. Situasi bilamana kita rasa terjerut dengan rasa seronok perbuatan kita, walaupun kita tahu hakikatnya perbuatan tu salah.

So aku share apa yang aku buat. Agak simple je sebenarnya. Tapi cara ni memang berkesan untuk aku. Aku tak pasti berkesan untuk orang lain or tak, tapi boleh la cuba kan.

Aku jenis yang suka motivate diri sendiri. Bila aku rasa down, sedih or susah hati, aku akan motivate diri sendiri. Caranya, aku akan fikirkan segala yang berlaku tu, impact and effect yang berlaku pada aku, dari mula-mula aku buat benda tu, and apa tindakan seterusnya.

So dalam kes ni, aku memang dah lama cari tujuan dan matlamat hidup aku as hamba Allah kat muka bumi ni. And bila aku tengok satu persatu ujian dan kegembiraan yang aku dapat before ni, aku sedar yang semua tu ialah points yang Allah nak tunjuk bukan benda tu yang aku nak dan aku perlukan dalam hidup aku. Macam-macam benda dan peristiwa yang berlaku sepanjang tempoh ni, and akhirnya aku jumpa apa yang aku cari. And even dah jumpa pun, aku masih kena berusaha keras supaya tujuan dan matlamat ni terus di genggaman aku. Sebabnya bila-bila masa pun Allah boleh ambil semula semua ni dari aku, andai aku tak jaga dengan betul. Sebab tu lah kita di anjurkan untuk sentiasa mengingati Allah. Hanya dengan mengingati Allah, hati-hati kita akan menjadi tenang.

Jadi bila datang rasa manisnya dosa tu, aku akan remind balik diri aku tentang semua ni. Dan bila aku rasa lemah sangat dengan ujian yang aku hadapi, aku akan buat perkara sama. And Alhamdulillah, benda ni memang menjadi pada aku. Ada hikmah nya kenapa Allah campakkan sifat suka bermonolog dalam diri aku ni. ^__^

Allah extends provision for whom He wills and restricts [it]. And they rejoice in the worldly life, while the worldly life is not, compared to the Hereafter, except (brief) enjoyment. And those who disbelieved say, "Why has a sign not been sent down to him from his Lord?" Say, (O Muhammad), "Indeed, Allah leaves astray whom He wills and guides to Himself whoever turns back (to Him). Those who have believed and whose hearts are assured by the remembrance of Allah . Unquestionably, by the remembrance of Allah hearts are assured."
[Ar-Ra'd : 26-28]

P/s: Sentiasa berdoa kerana doa itu senjata mukmin. :)

Assalamualaikum and peace upon you. :)