Daisypath Happy Birthday To Me tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Blog's Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Tuesday, 17 April 2012

Random#6

Assalamualaikum & hai.

Whenever you don't understand what's happening in your life, you just have to close your eyes, take a deep breath and say, "Oh Allah, I know its Your plan, I put my trust in You."

Kita tak akan rugi bila sentiasa bersangka baik dengan Allah. Sebab dengan bersangka baik pada Allah baru lah kita mampu menjadi hamba-Nya yang sentiasa yakin dan percaya bahawa setiap yang berlaku dalam hidup kita ini, Allah dah aturkan jalan yang lebih indah untuk hari depan. Tak semestinya hari depan tu bermaksud untuk hidup kita di muka bumi ni. Tapi boleh jadi juga di akhirat nanti. Andai hidup di dunia ini banyak ujian nya, aku akan terus belajar istiqamah untuk redha dan tawakal pada Allah, demi mendapatkan pengakhiran yang baik dan indah di akhirat nanti. Kan ujian tu sebenarnya tanda kasih sayang Allah pada kita. Nak kasih sayang Allah kena la kuat dengan ujian-Nya di dunia ni.:)

Assalamualaikum & peace be upon you.

Monday, 16 April 2012

Kau Rasa Hebat, Kau Ada otak, Tapi Kau Malas Nak Guna!

Assalamualaikum & hai.:)

Okay, aku dah rasa masalah insomnia menjelma aku lately ni. Sebab nak exam dah ke? Atau sebab busy sangat dengan segala reports and assignments ke? Aku letih, aku nak tidur, aku nak rehat. Tapi banyak sangat kerja sampai aku terpaksa tahan jugak mata dan nafsu tidur.Yang pasti aku makin banyak pulak layan internet kan! Aishh, tak boleh jadi. Konon online sebab nak cari notes yang boleh diguna untuk lagi senang faham, at last sangkut kat YM, twitter, and asyik blog walking sampai 2jam. Apakah?!

Dalam aku insomnia ni, Allah jumpakan aku dengan seorang insan. Insan yang mana dah membuka mata (fikiran actually) aku tentang permintaan aku pada Allah few years back. Walaupun sekarang baru aku nampak semua tu, tapi alhamdulillah, aku terselamat dari niat, perbuatan dan nafsu jahat manusia! Ternyata segala doa-doa aku dikabulkan on the spot at that time. Aku minta dijauhkan aku dari niat jahat manusia, Allah selamat kan aku dari 'kau'. Aku minta di jauhkan dari manusia-manusia yang tak memberi kebaikan untuk agama dan iman ku, Allah jauhkan kita hingga kini. Betapa Allah sangat sayang pada aku. Cuma Allah sahaja yang tahu tahap mana kekuatan aku. Andai aku di uji dengan ujian yang sebegitu, aku yakin aku tak mampu. Sebab itu Allah selamatkan aku. Jadi kemana lagi mesti aku bawa rasa syukur tu? Pada Dia yang di atas sana. Yang sentiasa melindungi aku setiap saat. Dalam aku sedar atau tak sedar.

Aku minta Allah tunjukkan hikmah disebalik semua kejadian antara kita, and now dengan kedatangan insan ini, maka terjawab lah. Ternyata mengenali engkau tidak memberi banyak kebaikan dalam agama aku, dulu dan kini. Esok lusa siapa yang tahu kan. Tapi mengenali siapa diri engkau banyak mengajar aku hakikat hidup yang penuh topeng di bumi ni, sekaligus membawa aku muhasabah diri. Engkau seorang dah cukup memberi pelbagai characters. Hebat kau.

Aku tegas dalam kata-kata aku ini. Sebab aku rasa maruah aku dipijak secara tak langsung oleh kau. Bukan, aku tak berdendam. Cuma aku rasa kau ni makin parah. Belajar lah bersikap lebih dewasa pada tanggungjawab kau, pada diri kau, pada keluarga kau, pada rumah tangga kau, pada isteri kau, pada anak-anak kau suatu hari nanti, dan yang paling penting pada kehidupan kau sendiri.!

Jangan menjadi dayus. Seksa insan keliling kau. Tak amanah dengan tanggungjawab kau. Esok kau mati, siapa yang akan dipertanggungjawabkan atas amanah kau? Bukan kau sendiri ke? Bila kau akan mati? Kau tahu bila? Cuma Allah yang tahu. Jadi kenapa nak angkuh sangat, lalai dan alpa dengan segala keduniaan ni? Kau tahu tak betapa besar tanggungjawab kau sekarang? Dan kau tahu tak kau sedang menzalimi orang? Kalau tak mampu bertanggungjawab, don't take it at the first place! Now kau mengheret orang tak berdosa dalam hidup kau yang haru dan terpesong! Anak orang bukan anak ayam. Kalau kau masih tak mampu, pulangkan. Pulangkan sebagaimana kau ambil.

Aku malu nak mengaku aku pernah kenal, bercakap, berjumpa dan berhubung dengan manusia macam kau. Kalau lah otak aku ada button delete, dah lama aku nyah kan segala tentang kau dalam otak ni. Supaya aku tak menjadi manusia busuk yang ada perasaan benci! Aku benci segala perbuatan kau. Harapnya benci tu tak menjadi benci pada engkau pula.

Pintu taubat tu luas, celah mana pun kau lari bersembunyi, asalkan kau bertaubat, Allah terima taubat kau, Allah ampunkan dosa dan salah kau, janji kau tak syirik pada Allah. Itu aku yakin kau tahu. Sebab tu kau lalai. Sebab kau yakin nanti bila kau dah penat dengan keseronokan dunia, kau boleh bertaubat. Tapi kau yakin kau sempat?

Macam mana pula dosa kau pada sesama manusia? Selama ni aku pelik, kenapa kau bersungguh kata kau banyak buat salah dalam hidup aku, rupanya memang besar salah kau pada aku. Aku bukan malaikat, boleh maafkan sekaligus. Aku bukan sempurna mana untuk tak memaafkan kau. Aku cuba maafkan kau, semoga kau tak menahan aku disaat aku nak melangkah ke syurga semata-mata untuk memohon maaf. Tapi sebesar mana pun salah kau pada aku, insan sekarang yang ada di belakang kau itu, itu yang kau betul-betul perlu minta kemaafan. Kemaafan dengan penyesalan. Sebab kau dah aniaya hidup dia. Hidup dia berubah 720 degree sejak kehadiran kau. Yang pasti, perubahan tu lebih ke arah negative. Sampai hati kau seksa insan yang ikhlas terima kau apa adanya.

Aku, aku ini tak akan mampu menerima seorang manusia seperti kau, dalam keadaan kau sekarang yang masih tak mahu berubah, walaupun tahu semua itu salah dan hitam! Tapi dia, dia sanggup perjudikan dirinya walaupun tahu segala kehitaman kau. And sekarang kau nak terus biar dia kalah dalam judi hidup dia? Kejam dan selfish sungguh! Kau, sila jangan angkuh. Sekarang kau rasa kau hebat, kau rasa kau masih ada banyak masa. Tapi aku kata kau makin hari makin dekat dengan kematian. Aku pun sama. Dia pun sama. Sebelum kau tutup mata, sedar lah, dan bertaubat lah. Sebelum dia tutup mata, kau rayulah kemaafan dari dia. Dosa pada Allah insyaAllah akan diampunkan. Dosa sesama manusia takkan terhapus selagi orang yang teraniaya itu tak memaafkan dan tak redha!

Kau ada otak, tapi kau malas nak guna! Kau lah manusia paling rugi di dunia ni. Berapa lama kau nak hidup dalam kerugian tu?

Aku tak akan ada apa-apa lagi hubungan dengan kau. Aku rasa terlalu banyak fitnah sahaja keatas aku disebabkan kau. Bukan aku tak redha dengan ujian yang Allah kasi selepas kehadiran kau, tapi aku tak mahu maruah aku direndahkan oleh tempias sikap engkau. Aku tak mahu sikap kau itu over shadow sikap aku.

Aku doakan kau sempat sedar, sempat bertaubat dan sempat merayu kemaafan dari dia.

p/s: Buat 'dia', I know u are strong. Semoga kamu sentiasa diberi kekuatan dan kasih Allah.:)

Assalamualaikum & peace be upon you. 

Saturday, 14 April 2012

Random#5

Assalamualaikum & hai.

Siapa seseorang itu selepas berkahwin dengan kita adalah lebih penting dari siapa dia sebelum dan semasa berkahwin dengan kita.

Suami memberi tarbiah, isteri memberi ketaatan. Tak semestinya kita mesti memilih insan yang cukup baik agamanya untuk menjadi pasangan kita. Tapi lebih baik kita mempersiapkan diri kita agar mampu menjadi hamba-Nya yang lebih baik dari sehari ke sehari. Tak semestinya yang agama kurang itu selamanya begitu. Mana tahu dengan agama yang kita ada mampu membantu dia menjadi hamba-Nya yang lebih baik selepas ini. Bahkan mungkin lebih baik dari kita.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Friday, 13 April 2012

Bila Aku tak Mengerti Apa Yang Berlaku Dalam Hidup Ini

Assalamualaikum & hai :) Semoga hari Jumaat ini membawa barakah buat kita semua.

Semalam disebabkan agak tension dengan kesengalan diri masa test, so balik bilik aku masih terkebil-kebil tak boleh tidur. Test aku semalam aku memang dah tau, akan fail. Sebab aku salah banyak. Soalan tu sepatutnya aku boleh jawab, tapi keangkuhan diri memakan diri. Ehh? Hihi. Actually aku confident sangat yang lecturer takkan kasi soalan tu, sekali hambik ko Naq.:P So aku redha je la. Salah aku kan.

So masa aku terkebil-kebil tu, aku pun siapkan assignments aku yang berlonggok, walaupun due date nye lambat lagi. Gasak, buat juga, janji masa tak terbuang. Tengah otak ni ligat berfikir macam mana nak solve soalan C++, tiba-tiba kepala aku tersentak. Tetiba ada satu kesedaran berlegar-legar dalam kepala. Haa, itu la benda yang aku nak cerita dalam entry ni. (Intro nak panjang berjela sampai 2 perenggang pulak kan. Gedik!)

Dalam hidup aku, aku selalu tertanya-tanya pada diri, and at last aku mengadu dalam doa-doa, merintih, minta Allah tunjukkan kenapa semua ni jadi. Apa yang selalu jadi?

Bila bertemu dengan seseorang insan, kenapa selepas aku jaga ukhwah yang terjalin, mesti pengakhirannya ialah aku ditinggalkan, aku disisihkan, aku dibuang, aku ditinggal. Ada yang meninggalkan dengan senyuman tapi pengakhirannya lesap tak bersuara. Ada yang pergi begitu sahaja. Ada yang menabur marah, sedih dan sakit hati pada diri. Ada yang di ambil sekelip mata dari sisi.

Aku bukan tak redha dengan semua situasi ini. Cuma aku tertanya-tanya. Kenapa bila Allah dah jalinkan satu ukhwah yang baik untuk aku, yang sering menyebabkan aku rasa aku makin dekat dengan-Nya, at last di tariknya semula nikmat ukhwah tu. Dan akhirnya aku mula belajar memahami maksud 'Bersangka baiklah dengan Allah.'

Berkat belajar maksud ayat sepotong itu lah agaknya, malam tadi aku tersedar sesuatu. Out of nowhere, tetiba aja terkeluar kesedaran tu dalam kepala ni. Alhamdulillah. Apa yang buat aku tersedar tu?

Sebenarnya dalam hidup kita ni, Allah dah aturkan segalanya buat kita. Termasuklah pertemuan dan perpisahan. Bila kita bertemu dengan seseorang and terjalin satu hubungan, boleh jadi saat tu hubungan itu adalah sesuatu yang sangat bagus, berguna and baik untuk both side. Contohnya, bila Allah rezekikan aku untuk dapat roommate yang mampu membuat aku lebih banyak mengingati Allah, itu satu hubungan yang cukup bagus bagi aku.

Tapi sedar tak sedar, satu-satu perkara yang kita rasanya bagus dan baik untuk kita tu, tak semestinya akan sentiasa menjadi baik untuk selamanya buat kita. Mungkin esok atau lusa, perkara itu menjadi sesuatu yang tak baik untuk kita. Ambil contoh roommate tadi. Kalau di lihat, memang baik kan bila ada hubungan yang mampu membuatkan kita sentiasa ingat pada Allah. Tapi selama mana hubungan tu akan membawa kita menjadi hamba Allah yang lebih baik? Mungkin ada orang lain yang pula yang mampu menaikkan lagi level keimanan kita pada Allah lepas kita berjumpa nanti. Kalau Allah tak tarik satu ukhwah yang sebelum ini, mungkin aku tak mampu menghargai peluang dan ruang dalam ukhwah yang baru ni pula kan.

Aku bersyukur sebab Allah tunjukkan jawapan untuk persoalan dan kesedihan aku dulu berkenaan ukhwah sesama manusia di keliling aku, yang telah menyebabkan aku rasa sangat jatuh, lemah dan sedih bila mengenangkan mereka dan ukhwah kami. But now, bila Allah datangkan insan-insan baru dalam hidup aku, aku mula sedar tentang hikmah Allah tarikkan nikmat ukhwah aku dan mereka dulu.

Andai saja Allah tak tarik nikmat ukhwah itu dulu, mesti aku tak mampu hargai dan rasai kemanisan ukhwah yang sekarang ini. Cantik dan detail cara Allah menghadiahkan nikmat baru buat diri aku ni. Terasa malu dan kerdil sangat bila kenangkan sikap aku yang merintih dan menangis bersoal pada Allah tentang ujian-Nya dulu.

Jawapannya yang aku dapat, cukup untuk buat aku rasa aku sangat bertuah. Allah sangat sayang pada aku. :)

p/s: Ayat entry ni macam susah nak paham ye? Maaflah, tapi ini saja ayat terbaik yang terlintas dalam kepala. Nikmat bahagia ni susah nak digambarkan dengan kata-kata, tahu? :) Jadi, sentiasa lah bersangka baik dengan Allah. Yakin lah setiap ujian yang Allah kasi pada kita tu ada hikmah yang sangat baik dan besar dalam hidup kita. Cepat atau lambat, mesti kita akan nampak juga hikmah tu. Andai tak nampak, itu tanda kamu tak mahu berfikir.

Okay, semoga barakah Jumaat bersama-sama dengan kita.

Assalamualaikum & peace be upon you.

Wednesday, 11 April 2012

Random#4

Assalamualaikum & hai.

Don't let the sadness of your past and the fear of your future ruin the happiness of your present.

Setiap kesedihan dalam hidup kita itu terlalu kecil jika dibandingkan dengan cinta dan kasih sayang yang Allah limpahkan pada kita sehingga ke saat kita masih menarik nafas di bumi-Nya ini. Setiap perkara yang bakal berlaku dimasa depan kita, itu diluar pengetahuan kita. Jadi kenapa perlu bimbang dan takut untuk menghadapinya? Kan lebih baik andai mempersiapkan diri untuk mengapai pilihan terbaik dihari esok? Gembira hari ini menunjukkan betapa kasih dan sayang Allah pada kita. Sedih dan duka semalam menunjukkan yang Allah tak pernah tinggalkan kita sendirian. Itu peluang buat kita makin dekat dengan-Nya. Lagi sedih hidup kita, lagi banyak kita harus bersyukur. Kerana kita lebih dikasihi-Nya.

Assalammualaikum & peace be upon you.