Daisypath Happy Birthday To Me tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Blog's Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Thursday, 9 May 2013

24

Assalamualaikum and peace be upon you.

Hari ni aku post 2 entries terus. Kang kalo aku post semua cerita dalam 1 entry, panjang tak hinggat pulak kan. Pas tu semua benda bercampur baur. Ada pulak pergi PM aku nanti cakap serabut baca cerita aku yang tak da isi berfokus. Aish, susah buat blog ni. Aku cuma type apa yang aku nak. Tapi end up kena jugak fikir tentang hal-ehwal pengguna (pembaca) blog ni jugak. Hurm.. hurm... hurm...

Kelmarin (705; asyik 505 je, nak gak 705 :P ), ulang tahun Puan Emak melahirkan aku. Kalau ikut kelender Masihi la. Alhamdulillah, terima kasih Allah atas rezeki nyawa ini. Terima kasih Puan Emak membesarkan saya sampai sebesar sekarang ni (memang besar sangat). Terima kasih Encik Bapak dan adik beradik sebab didik and jaga saya selama ni.:)

 Since aku stuck kat KL ni, aku pun merayau la di hari ulang tahun aku. Mula-mula aku ambil bas ke LRT Taman Paramount. Then dari sana aku naik LRT ke stesen KLCC, sebab aku nak set time berapa lama masa aku perlukan untuk pergi kerja. Sampai stesen KLCC, aku tak keluar, terus pergi platform sebelah, patah balik ke stesen Pasar Seni, sebab aku nak buat kad rapid. Tapi rupanya kad rapid untuk students ni perlukan surat dari company if universiti student tu luar dari Lembah Klang. Aku pulak tak tahu, jadi aku cuma bawa copy IC and metric card je. Jadi aku pun belah je la. Tapi kan, masa aku keluar je dari LRT kat stesen Pasar Seni tu, aku nampak ini:

~Malaya Heroes~

~ ("\(^_^)/") ~

Okay lepas kiciwa (kecewa) sebab tak dapat buat kad, terus beli token semula. Destinasi seterusnya ialah KL Sentral. Kat KL Sentral, tukar naik komuter pulak. Sebab nak pergi Mid Valley.  Niatnya pergi sana sebab nak pergi Daiso. Nak beli hadiah untuk diri sendiri, untuk mudahkan proses simpan barang-barang kat rumah ni. Tapi masa dalam LRT ada orang mesej. So tambah satu lagi plan. Jumpa someone yang I should not see anymore. Haha. Apapun, plan aku untuk shopping sensorang berjalan lancar. Hamba Allah tu sampai lepas aku dah selamat cari hadiah untuk diri sendiri. Menjelang pukul 1.30pm aku dah habis segala plan, so aku nak balik. Hamba Allah tu pun nak kena solat and balik office. So we decide to leave first. Dia ikut jalan dia, aku ikut jalan aku.

Macam biasa, ambil semula komuter balik ke KL Sentral. Masa tengah beratur nak keluar, aku dengar lagu kegemaran aku. Rupa-rupanya ada orang tengah wat live show. Aku tak tau la itu pun di panggil busking ke tak, sebab sensorang je. Tapi yang aku tahu, aku suka sangat. So aku pun lepak depan performer tu sampai habis lagu tu. Such a big present pulak aku rasa. Thanks Pakcik for the nice song and beautiful voice.

~Pakcik yang perform lagu kegemaran aku tu~

Lepas layan feeling dengar lagu dari Pakcik Busking tu, aku pun beli token untuk naik LRT balik ke Taman Paramount. Sampai Taman Paramount tu dalam pukul 2.20pm tapi kena tunggu bas sampai pukul 3pm baru bas nak gerak. Sepanjang menunggu bas tu, aku duduk kat bus stop dengan budak-budak sekolah yang tengah melepak sambil hisap rokok. Sedih tengok budak-budak tu macam tu.

Sampai rumah, dua orang budak kecik yang comel menanti aku. Sampai je depan pintu rumah, ada orang menjerit, "MAMAAAAA... Heeeheee.." Terkejut aku. Haha.

~Pertahanan aku runtuh bila dua budak comel ni menyerang~

Okay, meh aku kasi tau 2 benda. Yang pertama, masa umur aku genap 24 tahun ni lah first time aku naik LRT. Dah la tak pernah naik LRT, tempat ni pun asing tahap apa tah bagi aku. Tapi aku punya relax main redah je masa tu, aku sendiri tak faham. Haha. Selama ni kalau nak pergi mana-mana yang tak boleh sampai hanya dengan komuter, memang lah aku mengharap pada abang-abang or insan-insan tertentu untuk bawa aku. Tapi sekarang ni nak kerja babe. Tak kan hari-hari nak harap orang? Tak payah kerja la. Haha

Yang keduanya, aku sekarang tinggal dekat PJ, Petaling Jaya ek, bukan Pandamaran Jaya. Menumpang hidup dekat rumah Along, InsyaAllah sampai December nanti. Sebab aku kena buat Industrial Internship kat KL. 8 bulan pulak tu kan. Tahun depan InsyaAllah jadi final year student. InsyaAllah. :)

Minggu depan start internship. Esok kena pergi office tu kejap. Tapi hari ni belum rasa berdebar lagi. Apakah. Haha.

Okay, till next post.

~Gambar sekadar hiasan. Ini benda yang aku sangat suka.~

Assalamualaikum and peace be upon you. ("\(^_^)/")


GE and Me (and My Family) (o_O)/")

Assalamualaikum and peace be upon you.

Yeah, so ahad lepas (5th May 2013) rata-rata majoriti rakyat Malaysia berumur 21 tahun ke atas dah dapat merasa pewarna kuku (pewarna jari?) colour biru kat sebelah jari telunjuk masing-masing. Hehe. Aku pun merasa gak. Tapi aku punya tak comot sangat macam parent aku. Sebab nya aku kena balloting kat pusat lain, parent aku kat tempat lain.
~Lepas balloting. Puan Emak tak puas hati sebab inai biru aku and Angah sikit je, tak comot~

 Actually pusat mengundi aku kat Pandamaran, bukan Manjung. Sebab aku masih tak tukar alamat lagi. And sometimes I feel like I don't want to change it. Sebab aku rasa lepas habis study nanti, mungkin aku akan kerja kat area Selangor or KL gak kan. Tapi InsyaAllah by the end of next year akan habis. Masa tu kita tengok lah macam mana, kat mana aku akan settle down. Hehe.

By the way, kami gerak dari Manjung lepas subuh. Then singgah rumah Along dulu since aku nak kena turunkan barang-barang aku. Alang-alang dah sampai rumah Along, semua orang rehat-rehat dulu. Tengahari baru gerak ke Klang. Mula-mula hantar Encik Bapak pergi mengundi, then Puan Emak, after that baru aku and Angah since kitorang kat tempat yang sama. Waktu aku sampai kat pusat balloting tu, dah pukul 3.25pm dah pun. memang lenggang je la tempat tu. Sampai-sampai terus kasi IC then terus masuk saluran aku. Dalam masa 2 minit, tanggungjawab aku kali ini dah berjaya aku jalankan. (Ceh ayat nak poyo. Ye aku poyo (^_^)/"))

Lepas tu kami gerak ke bandar Klang, sebab Puan Emak nak beli kain. Every time turun Klang mesti beliau nak beli kain. Mentang-mentang kat Manjung tak banyak kedai kain. Aku pulak sibuk cari kasut. Nak pakai pergi kerja. Oh, semestinya lah aku dapatkan sponsor dari orang since aku kan student lagi, belum merasa gaji. [$_$]

So berjayalah aku beli 2 pasang kasut dengan hasil usaha paw duit Encik Bapak. Mekasih Pak for your money. Hehe. Then pergi makan. Habis makan gerak ke Kapar pula. Lepas tu otw balik, aku gedik mintak kat Angah nak turun Klang semula. Nak cari stokin baru. Hehe. Okay lepas tu kami betul-betul balik rumah Along. Syukur Alhamdulillah walaupun asyik jammed je kat kawasan Kg Tunku dari pagi, tapi kitorang berjaya sampai rumah before pukul 8pm. Sebab Encik Bapak cakap mesti balik before lewat malam. Takut lah kalau-kalau ada riot ke, nanti kami stuck pulak. But Alhamdulillah tak da pape.

Owh, masa kami tunggu Encik Bapak balloting, aku perhatikan 3 orang budak muda ni, Chinese, 2 lelaki 1 perempuan. Muda lagi. Aku rasa paling tua pun umur diorang mesti sebaya aku. Aku perhatikan sebab diorang pegang bendera PAS, PKR and DAP, sambil pakai topi maskod DAP tu. 1st aku nak cakap, topi tu comel gila. Aku rasa macam nak mintak je kat diorang, tapi segan. T_T

2nd, aku rasa terharu sangat bila seorang dari mereka memang bersemangat gila kibarkan bendera PAS. Even aku pun tak buat macam tu. Malu aku rasa. Aku tunjuk thumb ups kat dia, lagi semangat dia kibar sambil senyum kat aku. Yeah, semangat IniKalilah memang membara-bara dalam diri beliau. Tak sesia usaha  diorang. PR berjaya maintain Selangor bawah diorang. Yeayy.. ^_^

Sampai hari ni masih ramai yang bercakap pasal result GE13 ni. Tapi apa nak pelik, ini kan Malaysia :)
Malam tadi kat Kelana Jaya (10 minit daru rumah Along) banjir dengan gelombang hitam kan? Actually aku terfikir nak pergi, tapi tak ada teman. Cuma doa je yang aku mampu salurkan kat diorang malam tadi. Alhamdulillah, tak ada pape kejadian buruk jadi.

Semalam ada kawan sekolah aku tanya sejak bila aku suka cakap pasal politik sedangkan dulu aku ni anti politik. Well, manusia setiap hari akan dapat pelajaran baru dalam hidupnya. Same goes to me. Selama ni aku nampak je segala benda selingkuh yang berlaku dalam negara kita ni. Dari zaman sekolah lagi aku nampak semua ni. Dari zaman budak-budak lagi aku selalu dengar semua ni. Sebab tu aku benci. Tapi benci aku pada politik takkan mampu ubah apa-apa. Langsung tak.

One day, seorang staf UTP cakap kat aku, belajar political science ni bukan bermaksud akan jadi ahli politik or penganalisa politik. Dan bila bercakap pasal politik ni, jangan pernah fikir politik ni kotor. Politik ni sangat bagus. Tapi orang-orang yang berkecimpung dalam arena politik ni yang akan mencorakkan pandangan umum kepada politik.

Bila aku dengar ayat encik tu, aku terfikir. Konsepnya sama aja lah dengan agama. Aku orang Islam. Aku tahu betapa indahnya Islam ni. Aku tahu betapa Islam ni sangat agung. Betapa Islam ni dah cukup sempurna. Betapa Islam ni mengandungi nilai-nilai moral dan akhlak yang sangat baik, cantik, daboom.

Tapi tengok lah penganut agama suci ni, yang kita kenali sebagai Muslim. Muslim yang ada sekarang, rata-rata tak menggambarkan agama Islam yang indah ni. Muslim sekarang gagal untuk bentuk Islam yang sebenar dalam dirinya. Aku tak cakap jauh, tengok lah diri aku sendiri. Sedih, tapi ini lah hakikat. Bila orang salah faham dengan Islam, kita marah, tapi cuba check semula diri kita. Cukup menggambarkan akhlak seorang Muslim, seperti Rasulullah Sallallahualaihiwassalam?

Haaa, so dari situ lah aku start berkecimpung dengan cerita-cerita politik ni. Tak terasa susah sangat untuk aku sebab aku dah terbiasa follow isu-isu semasa. Jadi aku tahu mana nak cari sumber-sumber dari pro-BN, pro-PR, and berkecuali.

Okay, cukup lah sampai situ aku cerita macam mana aku boleh nak cakap pasal politik ni. Conclusion yang aku boleh buat ialah, aku sedar sampai satu tahap, bila kita dah matang sebagai seorang rakyat yang faham hak dan tanggungjawab kepada negara, kita dengan sendirinya akan cuba fahami kenapa perlu untuk bercakap dan ambil tahu mengenai politik negara. Aku ulang balik, 'Matang sebagai seorang rakyat yang faham hak dan tanggungjawab kepada negara'. Kalau ada si 'bijak' tanya balik, "Kalau tak suka or tak cakap pasal politik, means tak matang lah, macam tu?", memang aku cili mulut dia, then seret dia masuk kelas Bahasa Melayu Tahun 3.

Okay, till next post pulak.

Assalamualaikum and peace be upon you.