Daisypath Happy Birthday To Me tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Blog's Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Sunday, 8 September 2013

Manisnya Dosa

Assalamualaikum & salam sejahtera.

Pernah tak dalam hidup korang, korang buat satu perkara, dan ternyata perkara tu sebenarnya dosa. Aku bagi contoh mudah, bercinta before nikah. Kenapa bercinta before nekah tu berdosa? Sebab nya itu perbuatan menghampiri zina, dan juga itu perbuatan maksiat hati.

Aku manusia biasa, sentiasa buat dosa. Aku yakin semua orang pun sama. Last weekend, masa aku pergi UTP untuk jumpa ex-roommate aku, kami end up buat usrah dengan usrahmates kitorang. Sebab suma dah lama tak jumpa. ^__^

Masa di hujung usrah, kami berkongsi pengalaman masing-masing yang kitorang hadapi sekarang. One of my friend asked us, how to remove all feelings yang ada dalam diri tentang manisnya dosa? Maksud soalannya macam ni, kita ada buat satu perbuatan yang buat kita rasa bahagia, rasa gembira, rasa seronok, rasa teruja, contohnya couple. Bila kita sedar itu dosa, maka kita tinggalkan perbuatan tu. But then, lepas kita mula tinggalkan perbuatan tu, kita mula rasa rindu dengan kehidupan kita waktu kita masih buat semua tu. Ye lah, kalau masa couple, hari-hari ada orang tanya khabar kita la, take care kat kita la, layan kita membebel la, tah apapa lagi tah la. Haa, macam tu la soalannya.

Aku rasa semua orang pun pernah rasa situasi macam kawan aku ni. Situasi bilamana kita rasa terjerut dengan rasa seronok perbuatan kita, walaupun kita tahu hakikatnya perbuatan tu salah.

So aku share apa yang aku buat. Agak simple je sebenarnya. Tapi cara ni memang berkesan untuk aku. Aku tak pasti berkesan untuk orang lain or tak, tapi boleh la cuba kan.

Aku jenis yang suka motivate diri sendiri. Bila aku rasa down, sedih or susah hati, aku akan motivate diri sendiri. Caranya, aku akan fikirkan segala yang berlaku tu, impact and effect yang berlaku pada aku, dari mula-mula aku buat benda tu, and apa tindakan seterusnya.

So dalam kes ni, aku memang dah lama cari tujuan dan matlamat hidup aku as hamba Allah kat muka bumi ni. And bila aku tengok satu persatu ujian dan kegembiraan yang aku dapat before ni, aku sedar yang semua tu ialah points yang Allah nak tunjuk bukan benda tu yang aku nak dan aku perlukan dalam hidup aku. Macam-macam benda dan peristiwa yang berlaku sepanjang tempoh ni, and akhirnya aku jumpa apa yang aku cari. And even dah jumpa pun, aku masih kena berusaha keras supaya tujuan dan matlamat ni terus di genggaman aku. Sebabnya bila-bila masa pun Allah boleh ambil semula semua ni dari aku, andai aku tak jaga dengan betul. Sebab tu lah kita di anjurkan untuk sentiasa mengingati Allah. Hanya dengan mengingati Allah, hati-hati kita akan menjadi tenang.

Jadi bila datang rasa manisnya dosa tu, aku akan remind balik diri aku tentang semua ni. Dan bila aku rasa lemah sangat dengan ujian yang aku hadapi, aku akan buat perkara sama. And Alhamdulillah, benda ni memang menjadi pada aku. Ada hikmah nya kenapa Allah campakkan sifat suka bermonolog dalam diri aku ni. ^__^

Allah extends provision for whom He wills and restricts [it]. And they rejoice in the worldly life, while the worldly life is not, compared to the Hereafter, except (brief) enjoyment. And those who disbelieved say, "Why has a sign not been sent down to him from his Lord?" Say, (O Muhammad), "Indeed, Allah leaves astray whom He wills and guides to Himself whoever turns back (to Him). Those who have believed and whose hearts are assured by the remembrance of Allah . Unquestionably, by the remembrance of Allah hearts are assured."
[Ar-Ra'd : 26-28]

P/s: Sentiasa berdoa kerana doa itu senjata mukmin. :)

Assalamualaikum and peace upon you. :)



No comments: