Daisypath Happy Birthday To Me tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Blog's Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Saturday, 25 February 2012

Kenapa Asyik Dengan Soalan Yang Sama Aja?

Assalamualaikum & hai.

Tahun ni umur aku masuk 23tahun. Orang keliling semua dah dok bertanya bila aku nak nikah lah, bila nak tunang lah, tak ada kawan laki ke, nak jadi andartu ke, etc etc.......

Aku rasa macam nak je terkup mulut orang yang dok bertanya soalan-soalan macam kat atas tu dengan tangan aku nih. Sabar je lah kan.

Come on la, aku baru nak masuk 23tahun kot, tak da lah tua sangat. Tambah pulak aku masih study. Kalo aku dah bekerja tu mungkin lah aku dah patut menggelabah kalau umur dah 23thaun tapi tak ada calon lagi. But for now, aku masih ada komitmen dengan study kot, so normal la tu kalo belum kahwin.

Memang lah patutnya umur 23tahun ni dah sedang elok sangat kalau nak kahwin, tapi tu semua bergantung pada banyak perkara kot. Ingat kahwin semata-mata lepas tok kadi and saksi sahkan akad, means aku ni suami punya then settle. Tau tak banyak tanggungjawab lepas akad tu dah sah? Jadi harus wajib lah untuk aku buat preparation yang secukup-cukupnya. Okay aku admit lah yang before ni, masa aku masih ada yang punya, aku rasa macam aku dah ready untuk kahwin pon. But then, aku realize yang aku sebenarnya masih banyak yang belum ready. That is one of the point why I leave him. Kau ingat kahwin tu setakat tanggungjawab kau layan suami, masak, kemas rumah, get ready to become mama; tu je ke?

Tah la, aku nampak banyak lagi disebalik maksud tanggungjawab sebagai isteri tu. Baca Al-Quran pon banyak lagi tajwid yang tunggang-langgang, pakaian pun masih bajet-tutup-aurat-padahal-sebenarnya-tak-sempurna-pun-lagi, ilmu agama pun masih belum cukup untuk bekalan melayari hidup berkeluarga lagi, ada hati nak gatal menikah! Memang lah aku masih tak layak lagi.

Betul lah orang cakap, benda macam ni bukan boleh berubah terus, kalau nak perfect sangat baru nak kahwin, sampai tua pun tak kahwin-kahwin lagi la. Tapi, at least biar lah benda yang basic ni aku dah okay dulu. At least takda lah susah sangat suami aku nak bentuk aku nanti. Takut kang bila dah ada anak-anak, tak tersempat pulak suami nak bentuk semua orang berperangai baik. And anak-anak aku nanti siapa nak ajar mengaji kalau aku sendiri mengaji masih banyak tak betul? Nak hantar mengaji dekat pusat mengaji mana-mana memang lah boleh, tapi tak ke lebih elok kalau aku sendiri yang ajar anak-anak tu nanti.

And 1 lagi, kau ingat senang ke aku nak mencari calon suami ni? Ingat macam nak beli pen kat kedai buku ke? Nak beli pen pon aku amik masa sikit (unless aku dah biasa pakai pen tu lah), apa lagi lah nak cari suami, yang nak diharap untuk bersama aku sampai mati, yang nak diharap bimbing aku menuju cinta Ilahi, yang nak diharap untuk membinakan baitulmuslim yang baik, yang diharapkan untuk mendidik aku menjadi wanita solehah, yang diharap untuk menjadi kekasih sejati, yang diharapkan mampu bertanggungjawab pada aku dan anak-anak, yang diharapkan untuk sabar dengan kerenah aku dan mampu bertolak ansur dengan aku, yang diharap dapat menegur aku dengan hemah bila aku buat salah, yang diharap sanggup terima aku ni seadanya aku. Ish, ingat senang ke nak jumpa?

Lagipun, mana lah aku nak tau bila saat and waktunya aku akan bertemu jodoh, mana lah aku tau dengan siapa aku akan bertemu jodoh. Semua tu kan kuasa Allah, cuma Allah yang lebih tau. Jadi macam mana la aku nak jawab soalan macam ni.

Penat tahu dengan soalan ni semua.

Assalamualaikum & peace be upon you.:)

No comments: